Problem TV Kabel

TV Kabel dan permasalahanya

Memang Tak semudah apa yang kita bayangkan dengan mengeruk keuntungan begitu saja dari bisnis TV Kabel, banyak permasalahan yang harus dihadapi dan ini hampir setiap hari ada complain seperti gambar tak bagus, kabel diputus tangan jahil, booster kesambar petir , channel teracak. Secara tekhnis memang usaha TV kabel permasalahnya sangat komplek tak perlu harus double thinking asal kita faham betul , tapi akan kah kita siap menghadapi persoalan lapangan seperti itu ?

Di bawah ini ada beberapa poin kasus yang sering terjadi pada jaringan TV kabel, saya berharap mudah-mudahan ini bisa membantu problem yang anda hadapi meskipun tak sesuai dan sangat jauh dari harapan anda semua.


Snowy Picture : No Modulation This is a problem of the TV and the modulator not “talking” to each other.
1. Verify the modulator is set up for the proper TV channel band. If the unit uses dip switches to set the channel band, was the unit powered down during or after the switches were reset to the proper band? If the unit uses a jumper check for proper placement.
2. Verify the TV is set up on the proper TV channel band. Use “Air” for UHF channels of Cable for Ultraband channels . The TV will have an on screen set-up menu or a switch for this function. Also make sure the modulated channel isn’t blocked out by auto-programming. To check for the TV being set to the wrong band, go to the equivalent channel on the other band (i.e. to check 65 cable try 14 UHF).
3. Check TV manual to make sure TV works on channels above 65.
4. Check all connections for a good connection.
5. Check splitters and amplifiers for 1GHz rating.Gambar hitam tapi bukan Modulasi In this case, the TV and the modulator are “talking” to each other. The video signal is not being passed through the system.
1. Verify good connections to the modulator from the video source. i.e. VCR.
2. Check video source (VCR, Sat Receiver etc.) by running the outputs directly into the video inputs on the TV. Verify video source is working.
3. Check for power at video source.
4. Disconnect modulator from system: A) Picture goes to snow, problem is between video source and inputs on the modulator. B) Picture stays black, hook up the modulator directly to a TV eliminating all the components of the system and check the picture.

Bintik gambar yang berasal dari local TV
Disconnect the modulator from the system and connect the local channel feed directly to the distribution system and check TV picture quality. If the picture quality is good the insertion loss of the combiner for the modulator is degrading the local channel signal. Use an amplifier to compensate for the insertion loss. The other alternative is to use a 9dB tap as the combiner, put the local channel feed on the pass through port for a minimal loss of signal connect the modulator to the tap off port. If the picture is still bad, check for a bad connection where leakage may occur or if the shielding braid is touching the center conductor.

Gambar bintik-bintik seperti percikan air
1. Disconnect cable channels from the system and check the modulated channels. If the modulated channels are good, use a low pass filter to “clean-up” the incoming frequencies to be modulated. If the modulated channel does not improve after disconnecting the local channels, evaluate signal loss of modulator through the splitters and cable length of the system. Amplify after the combiner if needed. Also check the connections between modulator and the combiner for leakage or braid touching the center conductor.
2. Make sure the attenuator is turned to 0.
3. Check output strength with field strength meter.
4. Connect modulator directly to TV and check picture quality.
5. Check band width of all splitters and amplifiers for 1GHz capability.
6. Place TV cable setting on standard, NOT HRC or IRC.

TV Won’t Tune High Enough to get Modulated Channel
1. Use an external tuner i.e. VCR or a Cable Box converter with high enough range toreach the modulated channel, to allow the TV to view modulated channel on channel 3 or 4.
2. If the modulated channel is beyond the capabilities for that TV, the TV will not work with the system.

Gambar putih remang
1. Slide impedance switch to 75 ohm position
2. If modulator is a CTDM set top style, adjust video level adjustment potentiometer on the bottom of the chassis.
3. If using a camera, check positioning of the lens to be sure it’s not aimed at the sun or a reflection.
4. Adjust camera lens – see lens manual.

Gambar kegelapan
1. If baseband video is being split, you may require a video distribution amplier.
2. If modulator is a CTBM set top style, adjust video level adjustment potentiometer on the bottom of the chassis
3. If the video source is not being split, check input source directly into a TV
4. Adjust the video level adjustment pot on the chassis of the set top units to the proper brightness.
5. Check all connectors for 75 ohm.

Noise pada Audio
1. Insert grounding block in line and ground coax cable before it enters the TV.
2. Use professional grade audio/video interconnect between the components and the modulator.

Suara sangat lemah:
Use a Y-Connector to combine the left and right audio before entering the modulator.

Muncul gambar bergaris tak beratutan

Disconnect modulator from local channels an check modulated channel. If there is programming move the modulated channel. If the picture is snowy, use a low pass filter to block noise or data coming in from cable

Horizontal bayangan melebar
1. Check for a component of the system that is introducing DC power into the system. Disconnect that component and check TV. If the hum bars stop, use a DC blocker down stream from that component to block the power from getting to the TVs
2. If the rolling is only on the modulated channels, check for impedance mismatch by adjusting the video level adjustment pot.

Vertical bayangan melebar
Check for AC power getting on the line. Use a ground breaker in line.

Garis hitam putih berjalan
Move modulated channel up to a new channel. If problem persists and all of the inputs of a multiple input modulator are not being used, check default channels on modulator to see if default channel is set to the same channel that the problem channel is.

Flashing at the Top or Middle of TV Picture
1. If flashing is on modulated channels, turn up attenuator/down gain of modulator.
2. If flashing is on local channels turn down gain or attenuate output of amplifier.

Picture is Tearing

Possible impedance problem. Check that impedance switch is set to 75 ohm.

Bayangan dalam gambar
1. Check for low quality combiner in system. Replace with high isolation combiner, HS model combiner.
2. Check the type of coax used in system. Inadequate shielding in coax will cause ghosting. Pull new coax (RG6 quad).
3. It could be Halloween


Low Channel Pictures are Good, High Channel Picture is Grainy

1. Place a tilt compensator in line after the amplifier and increase amplifier gain until the higher channels look good.
2. Check frequency specs on all splitters and amplifiers in system. Replace any that are not broadband 5MHz to 1GHz.

Low Channels Have Vertical Lines, High Channels are Good
1. Cabut kabel modulator dari tegangan AC
a) Lihat Channels jika hasilnya clear: problem is beat frequencies or unbalanced cable vs. modulator
1. Decrease modulator power by adjusting attenuator (red knob on back) or use external attenuators before it is combined with the cable TV signal.
2. Use a 9 or 12dBmV tap in reverse instead of the supplied combiner.
3. Install a 5 or 10dBmV tilt compensator to reduce low channel power
4. Amplify cable TV before you combine modulated signal to balance.
5. Use a high pass filter on the output of the modulator.
b) Low Channels are still bad : bad component in system.
1. Check signal at source without splitters, amplifiers etc. in the system.
2. Read system installation checklist.
3. Trace picture from beginning to end. Use process of elimination.
c) Picture still has wavy lines at the source Call for cable company service. They have a bad component in their system. Garbage in equals garbage out.

TVs not Receiving all Channels Being Distributed
1. Cek kabel coaxial jika RG59 ganti dengan RG6
2. Cek semua splitters dan amplifiers for broadband specifications
3. Check TV specifications for available channels.

About these ads

231 Responses to Problem TV Kabel

  1. Gunawan says:

    Bung Pro…kalo menurut saya permasalahan tv kabel yg paling serius adalah bgmn mengurangi noise pada gbr kalo jarak antara Central dgn plgn sdh terlalu panjang, dan banyak persimpangan. Dimana kita harus menggunakan Spliter dan Coupler. Dgn begitu, pasti akan banyak kehilangan signal.

  2. hardi says:

    bung gunawan, loss signal karena jarak, menurut sy bukan permasalahan, tapi mmg sdh “hukum”nya begitu. Yg terpenting adalah bgmn kita memakai peralatan yg tepat. Sbg contoh, sebuah cabel dg signal 75db hrs dipotong utk dipasang Tap (coupler). Sekarang kita harus memikirkan Tap dg loss berapa harus kita pergunakan?, kita hrs ingat, makin tinggi loss tap, makin rendah insertion lossnya, maka menurut sy yg paling tepat disini kita memakai tap yg lossnya 26 db (yg insertion lossnya kurang 1 db) jadi kita hanya kehilanya 1 db utk pemotongan tsb., coba kalo kita pakai tap yg lossnya 8db (insertion lossnya 4db) maka ada perbedaan 3db utk pemakaian 2 alat diatas. Dan pada jarak yg mana signal sudah turun banget, kita tinggal angkat pake booster (sy pake sampai 15 boster utk jarak hampir 5 kilo, sinyalnya tak terlalu masalah, hanya saja gambarnya kelihatan sudah agak kasar, karena makin banyak lapis boster maka quality gambar akan semakin berkurang.

  3. hardi says:

    Selain itu kita juga harus mengerti cabel loss, kalo mmg kita punya planing sampai 5 km, kenapa kita tidak pake cable ring (setara rg15) yg mana tiap 100m hanya loss kurang 2db, berarti booster yg dibutuhkan 3 sampai 4 buah, dan mutu gambar masih seindah aslinya

  4. Gunawan says:

    Mas Ardy, thank utk masukannya, mungkin masalah tv kbl saya terletak pada kbl krn saya masih menggunakan RG11 dan freq UHF. Pada central saya pake pwr 20A, Falcom FTA G700-750M, Combainer 16ch, Mod.UHF. Pada jarak 200,400,600mtr saya menggunakan Boster Matrix dan spltr 3way, hanya pd jarak itu saja teg. dari pwr sdh trn jadi 40v. Signal gbr UHF21 – 27 100db 27 dst.kabur.dan antara setiap boster saya gunakan 3-4 coupler.

  5. asep says:

    rasanya perlu kita ingat bahwa rumus panjang gelombang adalah 1/f artinya makin tinggi frekuensi maka panjang gelombang akan semakin pendek yang berarti daya jangkau untuk frekuensi tersebut akan lebih rendah jadi saya rasa permasalahan bung gunawan bukan pada kabel tetapi pada headend. Coba pergunakan modulator fixed chanel vhf dari falcom.Batasan frekuensi yang dapat ditolerir hanya 550Mhz

  6. hardi says:

    betul sekali bung asep, Makin tinggi Frekwensi, maka makin besar cabel lossnya. Mmg kalau utk tv cable sebaiknya pake VHF, selain itu juga umumnya UHF juga di pake oleh TV Biasa, yg nantinya bisa mengganggu gambar kita, sy mengoperasikan tv cable utk 38 chanel dari s1 (105.25 Mhz) sampai S30 (375.25 Mhz) masih aman2 sj. Utk bung gunawan kalo mmg daerahnya potensial utk dikembangkan sebaiknya segera menggunakan Vfh, kita bisa irit booster & Quality tetap bagus.

  7. Gunawan says:

    Kalo mas Hardy pake power suplynya berapa banyak, dgn jarak 5kilo.trus berapa sih jarak maksimal satu pwr sply menurut mas Hardi yg stabil. Kalo kabelnya pake Merk apa ?

  8. hardi says:

    Sebetulnya dari power supplay hanya bisa max utk 8 booster, sementara sy pake 15, jadi ditengah jalan saya pasang lagi poer supplay. Kalau sebuah power suppaly 30a, cukup utk 20 booster, tergantung cara pasangnya. Misalnya dicentral ada tiga arah, jadi masing2 arah bisa utk 8 booster, dicentral sy pake 3 power insector. Tapi untuk jarak langsung 50KM kita mmg harus menambah power supplay ditengah jalan, pada booster ke 9.Umumnya operator TV ditempat sy merakit sendiri power supplay, cukup bung tanya sj ditoko trafo 30A CT, itu sudah ada langsung ada output 90V AC, tinggal belikan juga kotak dan saklar, serta pausenya, jadi deh. Kalo kabel sy masih pake matrix Rg11 90% untuk jalur utama, persimpangan ke gang2, sy cuma pake rg6.

  9. Gunawan says:

    Kalau ditempat saya, selain masalah tehnis kami juga mengalami kendala mengenai perizinan, soalnya Regulasi utk TV Kabel belum terlalu jelas mengatur permasalahan yg ada didlm TV Kabel. Jadi kami dari pengusaha setempat ragu2 juga utk menambah Investasi utk central TV Kabel. ditambah lagi dari pihak PLN / Telkom tdk mau ketinggalan memungut sewa dari setiap tiang. Tapi utk itu sih tdk terlalu masalah asal ada perlindungan hukum yg jelas bagi pengusaha TV Kabel, supaya Investasi, tenaga dan usaha yg dibangun dgn susah payah menjadi sia2.

  10. hardi says:

    Sy Sarankan Mas membentuk asosiasi, biar punya suara yg kuat, kalo menurut pendapat sy TV kabel tak bisa dihapuskan, karena ini merupakan fasilitas bagi masyrakat menengah kebawah. Kalo kita lihat sejarah kawan2 yg di sulawesi & kalimantan, walaupun ada rintangan tapi sampai sekarang masih tambah maju. Kalo ditempat sy Operator Tv Kabel (kurang lebih 50an) membentuk 1 Perusahan bersama untuk masalah regulasi, termasuk kontrak dg pihak provider, jadi siaran yg kita distribusikan sifanya legal. Kalo menurut sy yg penting mas perhatikan adalah untuk mendapatkan kontrak dari provider (telkomvision, astro atau indovision), kalau itu sudah ada, maka semua masalah lain pun akan ikut terselesaikan.

  11. asep says:

    betul bung hardi.saya rasa bung gunawan perlu membentuk asosiasi dimana seluruh provider bernaung dibawah satu nama.saya di kalimantan bernaung di bawah satu perusahaan yang berbadan hukum pt dan memiliki izin dari komisi penyiaran dan telkomvision.lagipula jika kita mengurus semua perijinan secara individual biayanya sangat besar jadi lebih baik bergabung tetapi dengan regulasi ketat mengenai persaingan wilayah.Dan untuk melayani wilayah yang jauh kami menggunakan media fiber optik.Media ini lebih minim interfensi baik radio frequency maupun electromagnetic field.

  12. asep says:

    mengenai penggunaan power supply menurut saya itu tergantung material yang kita pakai.perlu kita ingat amplifier/booster yg kita kenal memiliki 2 macam power source.pertama memakai 220volt,kedua memakai power dari kabel jaringan.Untuk jenis kedua terbagi lagi menjadi dua.ada yang memakai switching relay dan ada yg memakai transformer.Contoh falcom fta d500 menggunakan switching sedangkan falcom fda g300 menggunakan transformer.Amplifier yg menggunakan switching relay lebih praktis tetapi memakan arus yg besar ketimbang ampli transformer.Saya pribadi memakai power supply 20A 90volt untuk keperluan 15 amplifier dimana pada ampli terakhir arus ac mash tersisa 35 volt.cukup untuk 2 ampli lagi

  13. asep says:

    menurut saya tidak ada ruginya mengembangkan usaha semacam ini dan menanamkan investasi karena hasilnya besar.

  14. asep says:

    untuk bung gunawan saya sarankan memakai amplifier jenis falcom yg memakai transformer dengan begitu lebih menghemat power supply.selain itu juga menghindari hilangnya siaran di pelanggan karena posisi power supply memiliki jalur listrik berbeda dengan rumah pelanggan jadi suatu saat power supply mati karena pln mati lampu sedangkan rumah pelanggan tidak mati lampu.ini jadi permasalahan juga jd alangkah baiknya kita fokus memakai power supply dari central saja.Di tempat saya rentang 3km mash memakai 1power supply 20A 70volt.Itu mash belum max

  15. hardi says:

    salam kenal utk bung asep, ini senior kita nih, bisa banyak memetik pengalaman nih.
    Bung, sy belum tahu dg booster yg system switching relay. Apakah dg booster type ini kita tak perlu power supplay 90V. Kalo ia apa Power Insector, tap & spliter bisa melewatkan arus 220V. Masalah Fiber, apakah untuk pelanggan sendiri atau untuk menyuplay operator lain. Kalo untuk operator lain di kalimantas berapa harga utk 1 home passnya. Soalnya ditempat sy ada rencana untuk membangun jaringan optic, tapi tujuanya untuk menyuplai operator yg telah beroperasi. satu hal lagi, apakah selama ini tak pernah mencoba memakai provider diluar indonesia, spt astro malaysia, atau skynet dll, untuk menghindari jebakan hukum. Thank yaaaa

  16. asep says:

    untuk bung hardi saya ga bisa dibilang senior karena sama-sama masih belajar.Maksud saya yang switching itu adalah power supply dari booster itu sendiri.Dari jaringan kita menggunakan arus ac sementara pada boster arus tersebut dirubah menjadi dc.Nah inilah yang menentukan seberapa besar arus yang diambil.Pada boster dengan power switching kita tidak perlu menyesuaikan setting transformer yang ada di dalam boster.istilahnya “plug n play” lah.sementara boster dengan transformer kita harus menyesuaikan dulu mau pake power 30,40,75,atau 90 tergantung dari jaringan dimana boster itu akan dipasang.Tentu saja kita masih perlu power supply.Untuk tipe boster 220v tidak ada bedanya dengan boster indoor biasa hanya bentuknya saja disesuaikan untuk kondisi outdoor tetapi memerlukan daya “eksternal” bukan daya daari jaringan.

  17. asep says:

    masalah fiber di tempat saya digunakan untuk menyuplai signal ke operator lain tetapi penerapannya dapat juga digunakan untuk pribadi terutama untuk jarak diatas 10km karena dari pengalaman saya untuk jarak seperti itu tidaklah praktis menggunakan kabel coaxial dan booster karena selain rawan interfensi juga stabilitas signal kurang terjaga.Dengan fiber optik kita juga dapat menjadi provider internet karena fiber optik bekerja dua arah dengan kapasitas band yang lebih besar.

  18. asep says:

    selama ini juga sudah berganti-ganti menggunakan provider astro tapi kebetulan dari pihak telkomvision bermurah hati memberi izin content dengan biaya “miring” jadi sekarang lebih setia memakai telkomvision.

  19. anto says:

    salam kenal mas asep? mas asep sekarang lagi dimana?trus yg mau tanyani mas gimana caranya supaya boster2 dan tap terhindar dari petir.

  20. hardi says:

    Mas anto, usahakan sj tambah cabel ground, minimal tiap booster harus punya ground sendiri

  21. Gunawan says:

    Kalau utk modulator, mas Asep pake yg type apa ? Soalnya ada 2 type,ada yg 1in 1out dan 4 in 1out, kalo utk spliter antara Combainer mas Asep pake spliter apa. Soal hal ini kadang juga mempengaruhi kwalitas gambar pada jarak 1km dst.

  22. Gunawan says:

    Saya juga sering mengalami Spliter dan Coupler yg kemasukan air, mohon sarannya.

  23. asep says:

    saya setuju mengenai pencegahan petir.ada baiknya tiap boster diberi kabel ground.saya prnah juga “diserang” petir tetapi alhamdulilah kerusakan sebatas hancurnya splitter-splitter yang ada di pelanggan.Untuk modulator memakai modulater yang tipe “fixed chanel”.1 modul mensuplay 1 chanel.Dari output modul langsung masuk ke input combiner.Tetapi saya ada 1 sentral di daerah pedesaan yang memakai modul 4in1 dari matrix.untuk menggabungkan beberapa modul saya memakai splitter televes tanpa combiner.

  24. asep says:

    saya rasa mengenai kualitas gambar tergantung dari bagaimana kita mengatur frekuensi chanel yg kita pakai terutama pada modul 4in1 dimana modul ini rawan interfensi antar chanel.misalnya frekuensi s7 bisa meninggalkan jejak interfensi pada beberapa frekuensi yang lain.Faktor kedua adalah perhitungan kuat signal yang akan diproses boster.dari pengalaman saya input boster yang paling stabil adalah 73dbmv baik itu chanel atas maupun chanel bawah.Karena terkadang jika input melebehi ambang batas maksimum dari boster tersebut gambar yang dihasilkan agak kasar diikuti garis2 serta karakter bayangan.

  25. asep says:

    untuk bung gunawan apabila splitter dan coupler yang dimaksud adalah tipe outdoor berarti kekurangannya ada pada teknik pemasangannya.Saya sarankan memakai tipe connector yang crimping.meskipun pemakaiannya agak repot tapi minim korosi yg diakibatkan oleh bereaksinya logam yang dialiri arus ac.Kemudian beri rubber tape 3M secukup dan serapat mungkin.Waspadai rubber tape 3M imitasi karena rubber tape imitasi lebih mudah robek.

  26. asep says:

    bung gunawan di central spesifikasinya bagaimana?tipe modul,frekuensi yang dipakai,jumlah chanel,dan boster yang dipakai apa? saya rasa kalau untuk 40chanel jarak 1 km masih tidak kenapa-kenapa asal perhitungan signalnya tepat dalam artian tidak kekurangan dan tidak kelebihan.Saya disini 40 chanel radius 4km masih ga ada masalah tapi selebihnya ya pakai fiber optik.

  27. asep says:

    Kalau saya boleh usul bagaimana jika kita masing-masing memberikan identitas yang lebih jelas seperti tempat tingga,alamat email,atau nomor ponsel jadi sewaktu-waktu kita bisa saling kontak dan share

  28. Gunawan says:

    Kalau saya di Sul-Sel di daerah kab.Enrekang, 250 km dari makassar, utk sementara ini saya menggunakan Mod. Uhf merk Matrix, 3in 10ut, jalur Utama saya menggunakan pwr 20a/90v Bst Falcom FTA G 750 pada bst. terdpt. 3out. Out 1dan 3 pake pwr 90 utk out -12db saya gunakan utk indor, tapi memang btl kata mas Hardy dan mas Asep kalau menggungakan Freq.Uhf dgn jarak 5km kayaknya kurang memuaskan.

  29. asep says:

    kalau mau menghemat mas gunawan pakai saja modulator 4in1 dari matrix.harganya berkisar 1,25jt saja daripada pakai yang 1in1 harganya 1,15jt utk yg mono.Perlu diingat boster yang mas gunawan pakai memiliki modul pemroses signal yang memiliki kapasitas hanya sampai 550mhz jadi ga efektif di frekuensi vhf.Saya pernah pakai modulator seperti mas gun untuk 16 chanel tapi hanya memakai jalur indoor.Setelah memakai jalur outdoor saya terpaksa ganti ke vhf karna yang bagus hanya 7chanel.

  30. asep says:

    kalau pakai vhf kita bisa menghemat boster jadi tidak perlu pakai boster yang “super” seperti G700.Cukup pakai FDA S400 saja sudah cukup.Boster indor juga bisa dikurangi jadi lebih baik mengeluarkan modal sekali lagi untuk merubah sentral demi perkembangan yang nantinya membawa keuntungan.Tapi jangan kaget kalau setelah berganti ke vhf banyak tv pelanggan yang “ga ngebaca” chanel karena yang bisa mendapat full siaran hanya tv yang support catv system.Tv lama banyak ga sanggup jadi hanya sedikit chanel yang bisa diterima

  31. hardi says:

    Sebetulnya utk tv cable ada beberapa hal yg mendasar yg harus kita pegang.
    1. Pakai frekrensi serendah mungkin (Vhf)
    2. Jg mengoperasikan booster diluar kapasitasnya (Max Outut Levelnya diperhatikan)
    3. Selalu flatkakn kekuatan Frekwensi (pergunakan Equalizer)
    4. Pergunakan Booster yg niose figurenya <7
    5. Gunakan Modulator yg Saw filter.

    sy rasa dasar2 ini kita kembangkan, maka gambar akan bagus
    Hardi – Batam

  32. hardi says:

    Utk frekwensi yg rendah, walaupun modulator suport dari 52mhz, tapi yg ideal kita pakai mulai dari 147.25mhz (s7) keatas, karena frekw dibawah juga dipakai utk radio FM (88-108mhz), serta 140mhz dipakai radio 2m (orari), dan perhatikan juga frekw TV yg ada, dan usahakan juga jarak fresw rata, misalnya s7, s8, s9 dst, atau s7, s9, s11, dst untuk memudahkan meratakan frekw, karena kalo ada frekw yg terlalu rendah & tinggi, maka kita kan kesultan utk meratakan pada jarak yg jauh, karena tingkat signal loss tiap frekw berbeda

  33. hardi says:

    Walaupun booster ada yg spec max out levelnya 115, atau 120db, tapi kita tak bisa memakai keluaran sebanyak itu, karena itu sgt bergantung pada jumlah ca kita, makin banyak chanel max out level yg berlaku semakin berkurang, kalo sy disentral utk 40 ch pake televes yg speck outnya 120, dg gain 35, maka max level yg sy pake hanya 100db, berarti inpunya 65, betul kata mas asep, input yg stabil kira2 73, mungkin itu utk booster yg gainya 30, berarti total 103. Usahakan menambah pada kekuatan yg sudah terlalu drop, karena gambar yg dihasilkan jelek, walau dbnya besar.

  34. hardi says:

    kalau kita mengembangkan usaha secara bertahap, misalnya planing akir kita 30 chanel, sementara biaya baru ada utk 20 chanel, maka mulailah pada posisi chenel tertinggi, supaya kita gampang utk menambah 10 ch yg berikutnya

  35. hardi says:

    pakai tv tuner box (rp 150rb)utk pelanggan yg tvnya g’ support, dari pada kita kehilangan 1 pelanggan, he he

  36. hardi says:

    perhatikan sirkulasi udara pada headend, karena apabila terlalu panas & pengap, maka receivernya bisa pingsan (hang)

  37. hardi says:

    utk mas gunawan diperlukan biaya kurang lebih 65 jt utk membuat headend fixed chanel saw filter, dg 12 FTA & 18 PayTV (truman ada 18), kalau dapat pelanggan 300 org, kayaknya kurang 1th modal sudah balik tuh

  38. hardi says:

    tahun ke2 dan seterusnya tinggal menerima duit terus, paling kewajibanya harus setor biaya consultan tiap bulan pada mas asep, he he

  39. Gunawan says:

    Kalau utk ijin provide spt telkomvision,indovision truman dll itu gimana Bro, atau bisa ga saya gabung sama asosiasinya Bung Asep atau Bung Hardy
    (Kayaknya lbh baik panggil bung/bro).Kalau utk beralih ke VHF, saya memang sdh punya rencana, hanya tinggal tunggu dananya cukup. maklum saya ingat kata2nya bung Prosat. Modal dengkul tapi hasilnya lumayan ha…ha…ha

  40. Gunawan says:

    Didaerah saya TV Kabel lumayan banyak juga hanya sampai saat ini kami belum punya Asosiasi, soalnya saya juga blm mengerti caranya buat asosiasi. (Ini alamat Email saya chasambi@yahoo.com)

  41. asep says:

    Untuk bung hardi tiada kata lain saya ucapkan atas postingnya selain “setuju”!!!!!! Untuk bung gunawan saya rasa mengenai regulasi berbeda tergantung daerah kita karna kebijakan daerah terutama yang memiliki status otonomi daerah berbeda-beda.Begitu pula untuk ijin content tergantung kita bagaimana melobi pihak ceo telkomvision.Untuk bergabung dalam satu nama saya rasa belum bisa kalau antar pulau karena terkait regulasi ijin usahanya karena disitu tercantum pula status anak perusahaan bagaimana.Ada baiknya bung gunawan mengontak rekan-rekan seprofesi di kota anda trus konsultasi pada seorang notaris yang lebih faham mengenai dasar hukum usaha.Bener juga sih apa yang dikatakan bung prosat mengenai modal dengkul,saya pun awalnya seperti itu tetapi setelah 4tahun berjalan rasanya kasihan sama pelanggan setia kalau kita tidak mengembangkan pelayanan.Merasa berdosa gtu kayanya hehehe

  42. herbert g s says:

    Hallow semua…Kl mau lebih dalam lagi,selain output max,hum modulation dan yg lain yg sering kita baca,jg kita jd harus memperhatikan CSO ama CTB nya Modulator,belum lg kl ngikutin c/n yg mesti > 42 dB.karena ketiga fektor ini sangat erat kaitannya dgn bisa nggak nya Cascade amplifier banyak.saya pernah maintenance sampai 35 cascade.maksudnya dari Head-end sampai ampli terahir jumlahnya 35 each tanpa bantuan transmitter (Fiber Optik) tanpa masalah.Jd Intinya,Head-End yg bagus sangat berpengaruh ke luasnya jaringan.salam ka sadayanya….

  43. asep says:

    sebenarnya peranan fiber optik lebih ke pertimbangan minimnya maintenance karena minim perpotongan kabel tidak seperti pemakaian coaxial cable yang rata-rata berukuran 300m.untuk fiber optik rata-rata minimum 2km jadi kita menghemat 6 perpotongan.bukankah makin banyak perpotongan makin besar pula perhatian uyang harus diberikan dalam segi maintenance.terutama pada daerah yang sarat persaingan.terkadang pesaing bermain “kotor” dalam hal ini sabotase.Kita mengharapkan kualitas gambar yang stabil kalau bisa seumur hidup tetapi terkadang setelah beberapa lama jaringan coaxial pasti mengalami masalah entah itu karena faktor iklim maupun faktor lain.Logikanya apabila di satu jalur ada masalah dan kita hendak melakukan perbaikan otomatis pelanggan yang berada pada jalur setelah titik perbaikan itu tidak mendapat siaran.Bagaimana jika yang terjadi jaringan kita mengalami gangguan pada titik 2km sementara radius jaringan sampai 15km?itu berarti 13km sisanya juga mengalami gangguan.Disinilah peranan fiber optik patut dipertimbangkan karena selain luasnya coverage yang bisa dicakup dari segi maintenance fiber optic lebih mudah.Apabila 1 core optic bermasalah kita masih bisa membackup memakai core yang lain dalam waktu singkat sementara kita melakukan perbaikan.

  44. asep says:

    Jadi rasanya tidak hanya head-end yang diutamakan.Pemakaian teknik jaringan juga memegang peranan.Apakah kita memakai coaxial system,optical system,maupun hybrid fiber coaxial(HFC) system.Kita sebagai pengusaha mempertimbangkan dari segi maintenance karena terkadang biaya maintenance yang tiba-tiba pada saat ada trouble mengalahkan biaya yang kita keluarkan sebagai modal.

  45. herbert g s says:

    Aa Asep,sigana sunda nya…ti ngaran na oge ..!!.Saran aa ( HFC ) memang Ide yg bagus tuk sodara-sodara kita yg sedang menggeluti bisnis tv kabel,selain mempermudah Maintenance,kwalitas signal jg lebih terjamin kinclong.dan kl Amplifiernya 2-Way (support Reverse) ama kabelnya pake yg 0,500″(setara RG 15),kita bisa Inject Internet jg ke jaringan Tv Kabel kita (cabel modem).kl mau lebih bagus lagi,satu FIBER NODE pake satu UPS ( Uniteruptible Power Suply.bukan PS biasa lagi). trus 1 Fiber Node cm pake 7~13 Amplifier aja.( kl kompleks nya gede ya pake beberapa Fiber Node),Trus Coverage Area kita ada FO Link Back-Up.(First Media/Kabel vision pake spek itu dan malah dah di uprade jd HDTV).Cuma, Masalahnya kita disini kan mau ngerintis Tv Kabel dgn modal tipis atau modal ngos-ngosan,Kebayang ga tuk beli Transmitter (1550 nm)nya aja dah bisa buat satu lagi Head-End biasa,ato ganti modulator dgn kwalitas yg lbh bagus.belum biaya beli FO nya,( 1 mtr Fo 96 core= 7 mtr-an Rg 11),belum izin tiang nya,( pasti lbh susah deh kl izin penarikank FO).Fiber Node nya jg lumayan mahal bro,kira-kira setara dgn harga 4 amplifier.(yg satu merk/type).Tapi itu cm pendapat saya.Segalanya tergantung kita mau pilih opsi apa aja dari beberapa opsi.kita harus sesuaikan dgn area,kondisi dan KEUANGAN kita,karena bagaimanapun segalanya pasti berpulang ke Modal,Kuat ga ??..salam….

  46. hardi says:

    Salam kenal bung herbert, sy tertarik dg CSO & CTB pada sebuah amplifier. Kalau utk 40 ch, kira speck amplifier yg bagaimana yg terbaik, utk bisa dilapis sampai 30 amplifier, thank

  47. modrn says:

    wa wa di forum semua master tv kabel.. hebat.. tetarik jugak ngikutinyah kulia nya

  48. herbert g s says:

    Bro Hardi di batam ya ??.jgn-jgn perusahaan u yg ikut join sama Telkomvision Jakarta yg baru dikirimin ampli C-Cor.saya cm nebak aja ya.mungkin bukan perusahaan nya Pak Hardi yg saya maksud.siapa tau perusahaan tv kabel nya Lae Togar,yg jg di Batam.Btw… Sebenarnya Composite Triple Beat (CTB) sama Composite Second Order (CTB) hal ini terlalu dalam tuk di bahas,ok la,kl hanya tuk patokan CTB ama CSO nya amplifier yg bagus sebaiknya diatas 60 dBc tuk Trunk,dan di atas 55 dBc tuk Bridger/Feeder.(cek http://www.acicomms.com/ sda 750 Mhz tuk sekedar perbandingan).Kl spesifikasi Amplifier mu sudah termasuk data diatas mau merk apa jg pasti bisa support sampai 30 Cascade atau lebih.Ada hitung-hitung an nya la.C/N jg,cm bedanya C/N itu ukuran bagus tidak nya jaringan.Saran saya sebelum beli produk ya pastiin dl spesifikasi/karakter nya.dan tentunya tuk bisa “nendang jauh”,kuda-kuda harus kuat,kl mau jaringan jauh harus didukung jg dgn Head-End dan Design Jaringan yg bagus.Semoga dapat menginspirasi pak Hardi la ya….. Dan satu catatan kecil tuk kita semua yg ingin Up-Grade jaringan,Tolong perhatikan jg POWER PASS nya sebuah Equipment.Masalah nya problem listrik jg sangat mengganggu.Untuk Trunk Amplifier, DC (Directional Coupler) dan Splitter.sebaiknya pake yg Power Passnya diatas 10 Ampere.Line Extender (LE/Feeder) min 6 Ampere.Tuk Port Tap bisa 6 Ampere atau lebih.hal ini sangat membantu menghemat pemakaian Power Suply.salam tuk semua…..

  49. hardi says:

    bung herbert ini selain pintar kayaknya juga dukun ya. Nah kalo C/N itu bagai mana bagusnya. Apakah itu sama dg aural (sy lihat di modulator sy), sekarang sy set pada posisi 20db. Selain itu sy juga punya problem yg keluar dari teori, misalnya output booster di headend sudah flat, tapi kok setelah jauh penururan db nya tidak mengikuti aturan (makin tinggi Frekw makin tinggi loosnya), misalnya S30 lebih kuat dari S25, apakh itu karena peralatan ato apa…

  50. budiyanto says:

    mas hardi, astro malaysia hrs pake rec apa baru bs di share card. w dah pake truman. cm br bs 2 ch aja.itu pun macet2.

  51. herbert g s says:

    Huh…mas Hardy..tebakan saya yg mana nie yg benar ?.apa cm lokasi doang atau yg lain ?.harus di jawab nie.Ok lah…Lanjut,C/N bagus nya diatas 40 dB.Ngetes nya pake dB meter yg spek nya lumayan bagus (kami pake Stealth SDA 5000) tuk cek C/N.Dan bagus tidak nya C/N sangat tergantung dengan kwalitas kabel dan Equipment yg kita pake mulai sadi head-end sampai pelanggan.Dan syarat C/N ada pabila kita dapat kontrak pengerjaan jaringan di Komplek atau Apartement.dan biasanya operator yg ngasih kerjaan buat persyaratan C/N nya harus sekian dB.jd kl kita bisa sanggupi,ya kita kerjakan.Trus Aural (perbandingan A/V kali maksudnya ya ?) kami pas di posisi 15 dB.(sy ga tahu kl spek modulator saudara mengharuskan 20 dB).Trus teori mengeluarkan sinyal flat dari combiner head-end ke ampli (boster)sudah tepat.cuma outputnya harus ada SLOPE (perbandingan signal low dengan signal high) yg mana tiap jenis amplifier ada patokannya.(umumnya sih slopenya 9 dB,tp ada jg yg 10 bahkan 12 dB).Yg flat itu output nya Combiner,bukan output dari Ampli pertama yg di dalam head-end.Trus Lost signal memang begitu hukum nya,makin tinggi freq,makin tinggi lost signal nya.kejadian ini berlaku di semua Pasif Equipment tv kabel.yg Pak Hardi hadapi masih normal.coba ikutin yg saya saran kan tanpa bermaksu mengajari.mudah-mudahan bisa meng inpirasi dan masalah tv kabelmu teratasi.Salam….

  52. hardi says:

    Thank buat bung herbert atas infonya, mmg selama ini sy masih asal asalan (asal gambar bagus itu sdh cukup ) tanpa memperhatikan perhitungan lainya. Utk budi, sy blm pernah pake astro Malaysia, sekarang sy pake telkomvision yg legal. Tak mahal kok, 1 pelanggan kita di charge 6500,-. Selain aman ini merupakan syarat bagi PLN utk melegalkan pemakaian tiang mereka, mas budi kalo mau gabung, ayo . . .

  53. asep says:

    waduh lama ga isi absen nih.salam kenal untuk bung herbert oh iya saya perlu info dari rekan2 di luar kalimantan mengenai suplier kabel optik.Apa ada yang menyediakan kabel single mode 2 core karena dikota saya minimal yang ada 4 core padahal untuk beberapa lokasi tertentu kabel 4core kurang efisien karena tidak semua core terpakai.saya nyoba hubungi suplier dari surabaya tetapi blm ada balasan padahal kata temen mereka punya barangnya.trims

  54. asep says:

    oh iya saya ingin tanya pada bung herbert apakah pernah mengetahui adanya sebuah alat semacam step up transformer yang dipasang pada power pass ampli gunanya untuk menaikkan kembali ac yang sudah drop.saya pernah denger desas desus dari temen tetapi belum pernah liat barangnya.

  55. asep says:

    saya rasa kalau ada alat seperti itu membantu sekali karena masalah yang sering kami hadapi di kota kami bukanlah masalah jaringan tetapi masalah pln yang byar pet sementara tempat meletakkan power supply dengan rumah pelanggan belum tentu memiliki jalur listrik sama.bahkan disini kurang dari 1km terdapat 3jalur listrik berbeda yang matinya ga barengan.kalau mau pakai genset di tiap power suply rasanya ribet karna harus standby sewaktu2.lagipula menambah biaya.

  56. asep says:

    jadi solusi saya saat ini saya memakai teknik penguatan ac dengan cara pada titik dimana ac sudah drop sampai 50 volt di step up dulu ke 110 lalu melalu 110 itu dipasang lagi power suply dengan ampere yang lebih rendah dari power sebelumnya jadi dengan begitu saya hanya memakai 1jalur pln yang berada pada titik node dengan genset yang standby jadi saya menghemat genset.tetapi ga bisa jauh karena maximum hanya sanggup menyalakan 4 power suply.Saya minta pendapat bung herbert apa cara ini efektif atau ada solusi lain selain menempatkan genset di tiap power suply

  57. herbert g s says:

    Sekali ngepost lgsg ada pelajaran baru nie dari bos Asep.Teknik step-up aku belum pernah tau euy.baru kali ini aku dengar.jadi ga bisa koment efektif ngga nya.Setau saya,kl mau ga repot dgn byar pet nya pln,saya usulin satu node pake 1 power suply aja dgn amplifier secukupnya.Expansi fiber node lah jalan terahir.trus jgn pake power suply biasa,pake CATV UPS aja di tempat paling rawan mati listrik.2 jam an kuat lah jaringan kita di back-up sama UPS.Cm itu yg bisa saya usulkan.salam….

  58. yedi says:

    salam kenal, langsung aja nih, saya mau buat tv kabel 10 channel uhf, perkiraan biaya berapa, dan apa aja yang harus saya beli ?

  59. hardi says:

    Mas Yedi, ngapain buat yg UHF, dari posting secara umum, mungkin mas sdh tau kelemahan UHF, tapi sekedar info alat yg diperlukan 4 bh Modulator UHF 3in1 (total12 ch) = Rp 1,2 jt x 4, Receiver 10 set = 300rb X 10, booster 1,2 jt, lain2 500rb, total sj sendiri (sy punya barangnya yg bekas, lokasi di batam)

  60. modrn says:

    mas-hardi utk prangkat CABEL TV, bekrja di jalur VHF yg bekas senang didapatkan di batam/??

  61. asri says:

    buat mas yedi sekarang lokasinya dimana sy ada barang untuk buat tv kabel uhf kebetulan baru2 ini sy rubah tv kabel sy jadi vhf jadi yang uhf lagi nganggur.

  62. Mawardi says:

    saya org baru disini ingin menanyakan apakah pin coupler ada yg mahal (bagus) dan yg murah (jelek)? Dan brapa harganya? dan dimana saya bisa membeli pin-pin coupler tsb yg dpt dipercayai. Lalu saya ingin menanyakan apakah bg asep mendapat ijin dr tiang2 yg dipakai baik tiang telkom n PLN. Klu iya gimana resepnya. Brapa jarak pemasangan antara booster yg 1 dgn lainnya. Klu tmp saya jarak 1 boster dgn booster lainnya 300 meter. Mohon di reply ke email saya…trima kasih.

  63. nanang says:

    mas hardi untuk modulator vhf 4in1 merk apa yng bagus dan sampai muat nerapa chanel mampu dengan amplifier 30db mampu menjangkau berapa meter dengan signal los kabel yang memenuhi sarat tuk nendang sejauh 5 km butuh berapa amplifier dan jenis kabel merk apa yang kwalitasnya bisa bener2 90% braid, apa ada yang tau dimana aku bisa order kabel merk pro90%braid rg11 dan mungkin ada yang pernah tau jenis kabel tersebut bisa berapa los signalnya, dan datu lagi mas hardi untuk jenis spliter persimpangan yang bagus dan yang mampu dilewati arus 5 Amper Up, serta berapa kira2 los signalnya bila persimpangan di beri spliter tersebut. Mohon di replay juga ke emailku makasih.

  64. herbert g s says:

    Selamat buat bung Hardi karena dapat order pertanyaan yg mana kl di search di blog ini dah terjawab.sekali lagi selamat bro…sebotol kratingdaeng buat mu bung…he…he..he.

  65. hardi says:

    mas modrn, yg saya maksud barang bekas sy punya UHF, he he. Buat Mas Mawardi sy rasa semua barang bagus, tergantung cara pemakainya, walau brg bagus kalau masuk air tetap sj rusak (sort – arus pendek), kalau masalah PLN kalau sy perhatikan mereka tak mau sesuatu yg ilegal ada pada tiang mereka, maksudnya semua perizinan kita yg lainya harus lengkap dulu, misalnya KPID dan Provider. Kalau masalah jarak antara booster , tergantung signalnya, kalau signal sudal lebih kurang 70db, maka harus dikasih booster lagi, ini sgt bergantung dg jumlah tap & spliter yg terpasang, mungkin kadang2 jarak 150m sudah harus dikasih booster lagi.
    Mas nanag sebaiknya kita jgn ngomong merek, tapi spesifikasinya. Setau sy semua modulator yg 4in 1 tidak SAW filter, seperti single chanel. Berarti kita tidak bisa menyusun, S1, S2, S3 & S4, Tapi harus S1, S3, S5 & S7.

  66. hardi says:

    Hitung sendiri kalau kita pake VHF 4in1 kalo kita Mulai dari S1 s.d S40 dapat berapa, ditambah E5 s.d E12. Jadi kalo punya niat 5KM kayaknya bagusan pake yg single (SAW Filter), Kalao kabel rg11 pro yg asli 90% hub Sumber Parabol Mr Edy di Jakarta Telp. 6251213, 6251214, 6268277, 6268618, kode area cari sendiri, kirim duit, barang langsung dikirim.
    Kayaknya semua Splitter paas 5A up, dan kalau untuk lossnya terganutng perimpanganya umunya utk membagi 1 menjadi 2 kita loss 4db, kalao 1 jadi 4 berarti loss 8db (biasanya akan terbaca pada alat tsb, sebaiknya kita curhat di halaman ini saja (tak usah pake email), mana tau sy nanti salah info, maka dengan segera bung Herbert G akan membetulkanya, he he

  67. hardi says:

    Jadi buat rekan2 yg pengen punya gaji buta 30jt bersih perbulan, silahkan bergabung dg bisnis ini, tapi lihat dulu area operasionalnya, kalo mas nanang punya area radius 5km, wow, munkin ada 6000 rumah kali ya, kalo dapat 30% saja berarti 1800, kalo per rumah 50rb, jadi kotor 90jt, masih ada 75jt bersih, go heat saja mas

  68. herbert.g.s says:

    Setau saya itu setara dgn gaji menkominfo.apa iya pak Hardi ?.aku jadi tergiur nie…!!.Pak Hardi bisa bantu saya ga ya ??.bantu menyadarkan hayalan ku tuk buka tv kabel….he..he..

  69. hardi says:

    ha ha ha, itu untuk perhitungan dengan menggunakan metode optimisme yg tinggi. Di Batam umumnya operator tvcable beroperasi di komplek perumahan menengah kebawah, yg arti kata lebar rumahnya rata2 antara 6 s.d 8. Untuk jaringan yg mencover 1500 rumah dlm komplek paling habis 100jt ditambah 70 utk headend 30 chanel. Kalo kita bisa dapet 30%, berarti kita dapet 500 homepass, yg artinya ada income kotor 25jt / bln. Biasanya 50% dari biaya jaringan sudah tertutupi oleh biaya pendaftaran. Secara perhitungan sebelum 6 bulan pertama, kita sudah bisa breakeven. 6 Bulan keatas tinggal terima gaji buta he he he. Jadi sebetulnya asset kita yg utama adalah LAHAN OPERASIONAL, Mungkin di kota lain sudah diterapkan perhitungan ini, karena rumahnya besar2 & jaraknya jauh. Di Batam umunya ditiap tiang listrik pasti ada TAP yg terpakai utk pelanggan atau kata lain tak ada tiang nganggur he he he, Sy punya teman yg punya pelanggan 1200 org, padahal masih sangat muda, dia dapat bersih 50jt / bulan

  70. hardi says:

    Tapi kalo kita beroperasi di daerah yg sepi, rumah jaraknya jauh2, 1 booster hanya utk 5 pelanggan, maka perhitungan sudah tak berlaku, jadi menurut hemat sy kita harus pandai2 memilih lahan, kalo masalah teknologinya kan bung bisa bantu he he

  71. asep says:

    hahaha bung hardi kayanya perlu dipesenin tukang urut panggilan nh buat mijitin tangannya yang cape pencet keyboard.semangat!!!!!!! oh iya untuk tambahan yang mau buka usaha tv kabel bener kata bung hardi sebaiknya pakai vhf chanel saja karna mudah perawatannya dan kualitas lebih baik.Masalah ingin memakai fixed modulator atau 4in1 modulator tergantung rencana kedepan maunya bagaimana.Jika diprediksikan akan banyak pelanggan tetapi modal pas-pasan sebaiknya memakai 4in1 modulator dengan kapasitas chanel 16chanel dulu.Saya rasa jika tidak ada saingan dan di wilayah tersebut penerimaaan gambar tv menggunakan antena biasa sangat jelek maka jumlah chanel segitu udah cukup mengundang minat pelanggan.Setelah jaringan dirasa cukup luas dan modal sudah kembali barulah sentral diupgrade ke fixed chanel dengan kapasitas sampai lebih dari 40chanel.Tetapi kalau modal kuat ya lebih baik langsung memakai fixed chanel.Untuk catatan kalau dihitung-hitung beda harga fixed chanel dengan 4in1 modulator ada yang sampai 3kali lipat jadi kembali lagi ke “prospek” seperti yang bung hardi sebut sebagai “lahan operasional”

  72. asep says:

    atau kalau mau yang agak hemat gunakan “fixed combined modulator” macem-macem ada yang langsung 16 chanel,12chanel.Harganya kalu dihitung lebih hemat dari fixed modulator yang satu-satu.Lagipula tidak memerlukan combiner lagi.Output bisa langsung diinject ke jaringan.Max output sampai 100dBuV.Untuk 16 chanel sekitar 14jutaan.Masalah tiang kalau dikota saya kami melalui asosiasi melakukan nego ke ceo telkom dan pln hasilnya kami mendapatkan ijin dengan fee sebesar Rp.100.000 per 150 pelanggan.Tidak dihitung berapa tiang yang dipakai jadi lebih hemat.Intinya tergantung kita pandai-pandai merayu hehehe.Soal jarak antar boster bener seperti kata bung hardi standarnya 1 rol 1boster atau menurut perhitungan signal kalau signal udah drop sampai 70dBuV ya dipasang boster.Dilihat juga tipe bosternya untuk menjaga kualitas signal sebaiknya diurutkan menurut tipenya misalnya “transmision trunk amplifier” setelah itu “trunk amplifier” > “distribution amplifier” > yang terakhir “line extender”. Diperhatikan juga slopenya maximal 13dB saja untuk jaringan trunk .Meskipun bisa lebih sebaiknya dibatasi segitu untuk 40 chanel karena lebih dari itu bukan ch terakhir yang bintik tapi ch awalnya yang agak kotor

  73. asep says:

    oh iya bung hardi setuju tidak kalau saya bilang pada modulator 4in1 kita belum tentu bisa menetapkan jarak antar ch sebanyak 1 digit (ex. s7,s9,dst) karena kadang pertemuan beberapa chanel menghasilkan intervensi pada chanel lain pada modulator tanpa saw filter jadi terkadang kita harus memberi jarak “lebih”.Contoh yang saya temukan pada modulator vhf matrix settingan chanelnya ada beberapa yang begitu

  74. asep says:

    untuk mas mawardi connector pin macem-macem tergantung ukuran diameternya.saya rasa bagus tidaknya tergantung pemakaian karena kalau kita tidak hati-hati ya cepet lober juga tuh connector pin.Kalau mau lebih bagus gunakan “feed thru”.Ukurannya udah standar amplifier pada umumnya.Tidak perlu memakai connector pin dan connector lagi.Kelebihannya lebih sulit kemasukan air dan tidak rawan power loss akibat kurang baiknya koneksi antar konektor karena tunggal dari kabel langsung dibaut pada lubang baut amplifier.Tetapi harganya mahal sekitar 45ribu sebiji dibanding pin conector+conector yang cuma 20rb

  75. asep says:

    untuk kabel selain dari braidnya saya rasa perlu diperhatikan juga dari segi kulit luarnya karena kita pakai untuk outdoor.sebisa mungkin pilih yang keras.cari yang campuran karet+plastik jadi ga gampang robek.soal signal lossnya kalu kabelnya doang sekitar 15dB per 300meter.saya sih percayakan pada merek falcom

  76. asep says:

    untuk bung yedi rata-rata pasaran modulator uhf 3in1 cuma 600rb karena udah ga laku lagi.pada pake vhf semua

  77. mawardi says:

    trima kasih mas asep karna udah memberikan penjelasan. Ada yg ingin saya tanyakan lg, saya membuka tv kabel ini melalui teman saya di batam karna dia udah membukannya terlebih dahulu. Brg yg saya order semuanya melalui dia. Teman saya itu memang jagonya di tv kabel. Cuma brg yg saya order melalui dia sangat mahal. Ini terbukti setelah saya mencari brg yg sama melalui internet, ternyata harganya bisa beda 500ribu. Sperti pin utk coupler aja 1 bh harganya 78ribu yg kualitas 1. jika saya punya 50 coupler brarti saya hrs megeluarkan 100 pin (tiap coupler butuh 2 pin). Harganya bisa mas asep bayangkan sendiri. Saya pernah menanyakan kepadanya di mana beli, tp selalu menghindar. Saya mencoba mencari sendiri melalui internet tapi gak ketemu. Mohon bantuannya mas asep dan kawan2 yg tau dimana saya dpt membeli pin coupler yg kualitas 1 tp dpt di percayai. Biaya saya utk membuka tv kabel di daerah saya dumai 170 juta utk 28 channel siaran. Dan mengunakan power 90v, Televes, telkomvision 8bh receiver, receiver local 20 bh, booster matrix 30bh, kabel rg11 braid 90% 20 bh, kabel rg6 30bh, vhf marix 7 bh, dan coupler 50 bh (8db, 11db,14db, 17db) dan jack2 utk tv serta lainnya. TOlong di bantu. Trima kasih.

  78. herbert.g.s says:

    Mas Mawardy…selamat kl dah jadi buka tv kabel di dumai,januari kemaren saya terahir dari sana yg namanya tv kabel belum ada.malah mau nonton liga champion asia indonesia vs Korea harus numpang ke warung beramai-ramai.disana kami ngerjain tv kabelnya cevron.ada 7 head-end di riau termasuk dumai.kantor saya (Bandung) jg suplier CATV equipment (made in Taiwan).cm biasanya yang partai besar .kl butuh CATV equipment yg umum atau specific tuk partai kecil mudah-mudahan bisa,mail aja ke beth_a11_13@yahoo.co.id,entar bisa di bantuin sebisanya.Salam….

  79. mawardi says:

    mohon dong dikasih tau dimana saya dpt membeli pin coupler utk outdor twoway maupun fourway dan terjamin. Oh yah teman2 yg baik hati, apakah ada asosiasi secara nusantara. Klu ada gimana caranya menjadi anggota. Dgn mempunyai asosiasi kan tv kabel yg ada bisa saling membantu jika perlu bantuan….Oh yah, apa tv kabel yg ada skr ini melalui tiang telkom n pln, apa udah ada ijinnya nih. pleaseeee di jawab ya kakak2 yg ganteng n cantik.

  80. asep says:

    bung mawardi saya rasa rata2 tipe dan ukuran pin conector sama saja seperti yang ada di amplifier.pinnya aja harganya cuma 15rb dan connector rp4000 untuk tipe crimping dan 6000 yg tipe drat.klo harga sampe diatas 50rb itu kelewatan.lebih baik pakai feed thru sekalian cuma 45rb.untuk pemesanan mungkin bisa kontak bung herbert untuk merk taiwan tetapi untuk merk seperti yg saya sebut coba aja buka websitenya di http://www.falcomcatv.com sapa tau ada distributor terdekat dikota anda.kalaupun tidak ada mungkin kami rekan2 seprofesi bisa bantu lewat jasa pengiriman barang

  81. asep says:

    untuk tiang pln dan telkom seperti yang saya sebut sebelumnya kami disini telah mengusahakan izinnya dengan cara membayar fee tiap bulan pada pihak pln dan telkom dihitung berdasar jumlah pelanggan.untuk asosiasi dikota saya baru menyusun rencana membentuk asosiasi pada tahap provinsi.untuk nasional ya mudahan saja suatu saat bisa hehehe

  82. asep says:

    mas mawardi ga kemahalan kah buka dgn biaya segitu?saya menghitung kok cuma 58jt lbh sedikit berdasar data alat2 sprti yang mas bilang dgn catatan jack tv dan peripheral lain ga saya itung

  83. hardi says:

    Utk Mawardi di Dumai (sy juga kelahiran Dumai), sy bingung mengenai Pin Coupler Outdor 2 atau 4 Way ????. Kalo sy boleh saran, anda memulai bisnis ini bagusnya tak usah membeli stock sekian banyak barang dulu.
    1. Anda pastikan dulu kalau anda bisa membuka TV cable di daerah anda.
    2. Anda Rencankan Jumlah Chanel sertra Canel apa saja yg akan dikapai.
    3. Seting Headend berdasarkan jumlah chanel, dan nama chanelnya.
    4. Coba dulu 2 roll kekiri atau ke kanan.
    5. Setelah ada peminat baru kembangkan terus.

    Jadi sy rasa anda tak usah dulu memikirkan pin Coupler 2/3w ????
    Karena untuk 2 atau 3 roll cable yg anda bentang, tentu ada pelanggan, uang pendaftarang dari pelanggan baru itu (rata2 200rb di batam) bisa anda jadikan modal utk membeli barang selanjutnya sesuai kebutuhan, jadi kesimpulanya sy kurang sependapat dengan cara anda memulai bisnis ini. Karena jumlah material dilapangan nanti sgt tidak bisa di prediksi.
    Atau kalau anda berminat, korbankan rp 500rb tiket dumai-batam(PP), studi banding dulu dengan benar, dari pada punya kendala dibelakang hari. Kalo masalah barang anda juga mungkin bisa order langsung di http://www.sevillaparabola.com, itu harganya cukup bersaing, dan bisa dipercaya (hardi batam hp 08127053617)

  84. hardi says:

    Dan juga sy melihat kejanggalan, kalau anda harus memakai 8 buah receiver telkom Vision, jadi anda akan memakai 8 kartu juga ????, berapa yg anda harus bayar tiap bulan ????, mungkin (mohon maaf) anda tak mengerti dg yg namanya cardSharing, cukup 1 kartu yg dibayar, sudah bisa mengeluarkan 9 siaran, jadi disini anda sama sekali tdk membutuhkan receiver telkomvision, yg anda butuhkan hanya kartu telkomvision atau astro, bagai mana cara kerjanya tanya pada senior kita bung asep ato bung herbert

  85. hardi says:

    Kalo masalah modulator, tak usah lagi jadi kerban yg berikutnya (sy salah satunya), modulator UHF 3in1 & 3 bh booster DX sy jadi barang tak berguna, modulator VHF 4in1 sy kasih orang dg harga sgt murah, kalo mau sy juga punya matrix soocer bekas yg berguna utk Trans7

  86. asep says:

    betul banget kata bung hardi.jangan terlanjur beli barang dulu hanya karena rekomendasi dari “temen” soalnya ada kalanya justru temen malah mengorek kita apalagi berhubungan soal duit.Dipelajari dulu prospeknya,direncanakan dengan benar,lalu di crosscheck lagi baru dijalankan.

  87. mawardi says:

    trima kasih atas petunjuk dr kakak2 sekalian. Saya ada memakai receiver trumen 4 bh. 1 card saya gunakan utk 4 trumen (hasil copian), Jadi saya hemat biaya langganan utk 4 channel. Saya memakai 8 kartu telkomvision. Tv kabel saya bukan di perumahan tapi di pusat kota. tapi blom menjangkau semuanya, mungkin beberapa jalan aja( 1 jln utama, 5 di gang.) Pelanggan saya udah 58 customer. Dgn biaya rata2 80ribu per bulan. Oh iya apa ada solusi utk pemakaian tiang pln dan telkom. Seandainya tiba2 mereka menkomplain.

  88. mawardi says:

    saya udah terlanjur dgn dia mas, karna dia yg merakit n menyediakan semua barangnya. Cuma barang2 yg selalu di pakai kan akan abis, sperti coupler, pin coupler, cable rg11, rg6. Klu utk brg itu dpt saya cari melalui internet tetapi utk pin coupler itu saya tidak menemukannya di internet. Jadi mau gak mau saya hrs ambil dr dia lg. Padahal saya masih membutuhkan pin coupler sekitar 100 bh. Klu harga yg dia kasih ke saya 78ribu…WAH 100 bh bisa jadi 7,8 juta…..Menurut saya tidak masuk akal harganya utk hanya pin tersebut. Makanya saya minta bantuan teman or kakak2 sekalian. Hp saya 08127593336, email dmj_tvk@yahoo.com. Klu kakak2 ingin melihat pinnya, akan saya kirimkan ke email kakak2 sekalian. Trima kasih.

  89. mas boleh bergabung enggak sih, saya salah satu membangun stasion tv kabel juga

  90. amin says:

    bagi teman teman yang ingin bergabung di asosiasi tv kabel pada wilayah kepri ini salah satunya : APTEKAT (Asosiasi Pengusaha TV Kabel Anak Tempatan) Prov.Kepri saya dan teman teman udah pada bergabung disana karna pembinanya Bpk, Ir.H.Idris Zaini,MM dan Bpk. Drs.H. Nyat Khadir disana selalu bermanfaat bagi kita kitanya. Call Centire. 085668722689 / 0771313863 Bpk. DR.Muhamad Amin, SE.MM selaku ketua

  91. mawardi says:

    Apa bisa selain kepri seperti saya yg berada di kota dumai-riau (sumatera) bergabung menjadi anggota asosiasi?

  92. mawardi says:

    makasih mas asep dan mas hardi, karna perhatian atas masalah saya. Maasukannya sangat berarti buat saya. Kalau saya ada waktu, saya akan dtg mencari mas hardi di batam. Mau mencuri sikit ilmunya tv kabelnya…hehehheehehehe.

  93. hardi says:

    Selamat mas bergabung mas djafnurinsyah, mas perhatikan saja posting sy tgl 26 mei, dimana ada masalahnya nanti bisa hub saya di maihardi@yahoo.com.
    Untuk Senior sy Mas AMIN, selamat bergabung di blog ini, kalo g’ salah Mas yg buka di Jl. Pramuka sampai jalan Cempedak, berarti sy bisa belajar dong, saya sering ke TPI

  94. Three says:

    Salam buat senior2 diblog ini bolehkah ikutan gabung? saya tadinya cuma mau tau caranya sharing indovision saya ke beberapa TV tapi begitu membaca blog ini saya jadi ingin buka usaha seperti ini berhubung penggemar liga inggris didaerah saya banyak. Yg ingin saya tanyakan bisa tidak saya tambah tv cable langganan lain kemudia saya mix ke indovision saya kemudian saya distribusikan kerumah calon pelanggan2 saya? Mohon bantuan para senior senior.

  95. hardi says:

    Mas 3, salam kenal.
    1. Untuk mensharing indovision utk beberapa TV dg siaran berbeda secara teori bisa dilakukan. Tapi karena karena acakanya susah, jadi rekan2 umunya mensharing telkomvision atau astro (pake truman 1 card bisa utk 9 chanel), kesimpulanya utk mensharing indovision alatnya susah dipasaran, dan lagi buat apa juga harus indovision, kan yg lain banyak (astro / telkom)
    2. Bisa saja anda lakukan, tapi sgt rumit nanti perhitungan kekuatan sinyalnya, lebih baik anda buat lagi central yg baru

  96. herbert.g.s says:

    Makin rame aja…selamat berkarya buat semuanya…!!.

  97. hardi says:

    Ya, dari pada ikut dmo kenaikan BBM lebih baik belajar, mana tau bisa menaikan kabel

  98. na2ng says:

    Salam kenal tuk semua di blog ini
    Saya pingin belajar cara mensharing produk telkomvision apa ada yang bisa bantu, peralatan yang disediakan apa saja dan kira2 perlu biaya berapa untuk 1 master dua slave nya? dan dimana saya bisa dapatkan barang tersebut posisiku tak jauh dari surabaya. mungkin kakak2 ada yang bisa bantu. tq.

  99. hardi says:

    Mas Na2ng, anda butuh 1 Receiver Tuman TM160S (rp.950rb), 2 Truman TM 150S (rp 850rb), 3 bh wireless (rp.250rb), total sj sendiri, order saja di http://www.sevillaparabola.com

  100. bisa bantu saya enggak untuk mendapatkan teknis membuat globaltek raning pada layar tv dimana tidak menggangu siaran bagi penonton, kira2 dimana alamatnya dan berapa harganya, ya kalau dapat murah deh,….

  101. hardi says:

    Runing Text pada layar untuk keseluruhan chanel adalah impian kita bersama, alangkah baiknya kalo itu bisa kita buat dg biaya yg masuk akal.
    Runing Text pada layar bisa kita lakukan dg memakai video mixer, tapi itu hanya untuk chanel yg kita seting sj, kalo kita punya 40 chanel, apakah kita harus punya 40 video mixer, ini namanya gila. Tapi kalo hanya utk sekedar menampilkan On Screen Display (bukan text berjalan), bisa dilakukan dg memanfaatkan beberapa fasilitas ti TV, misalnya TV Sharp, yg ada fasilitas Messages, setelah fitus ini diaktifkan, maka kita alirkan sinyal dari receiver ke TV dulu, out dari TV kita teruskan ke modulator, maka gambar yg di distribusikan, akan ada on screen display, tanpa harus mengganggu acara yg berlangsung, sementara utk mematikan, kita cukup hanya control TVnya dg remote control, ada ide lain???

  102. hardi says:

    Mas Djaf kalo ngak salah operasional di Bt 9 TPI ??? (maaf kalo salah)

  103. budiyanto says:

    mas Na2ng. u bs hub sdr LAU KIAN yg ada di jakarta. no hp 0817711566.

  104. asep says:

    mas hardi ada modulator matrix vhf 4in1 ga??ada temen saya butuh krn baru tersambar petir.

  105. Togar says:

    Hallo semuanya Mas Prosat, Mas budiyanto, Lae Herbert dan yang lain, lama ini saya absen, berkat informasi dan ilmunya teman-teman semua tv. kabel saya sudah mulai sehat, terima kasih banyak
    Untuk Mas Hardi salam kenal, Saya mau tanya sama Mas Hardi kalau mau pakai telkomvision yg legal gimana Mas ?, terus untuk melegalkan pemakaian Tiang PLN gimana lagi itu mas ngurusnya ?, dan kalau mau gabung gimana mas ?. maaf ya mas baru kenal sudah banyak pertanyaan. ( saya juga ada di batam mas tepatnya di Batu Aji dekat kapling lama )

  106. Togar says:

    Hala kawan-kawan semua, Sebentar lagikan Piala Eropa, sementara siaran langsung piala eropakan kalau melalui parabola ditutup, jadi sekarang saya untuk tiga siaran seperti RCTI, Global dan TPI ( Chanel yg menyiarkan Piala Eropa ) pakai antena PF melalui TV Tuner, cuman masalahnya RCTI kurang terang, yang mau saya tanyakan pakai antena apa atau yang gimana ya biar RCTI terang seperti TPI dan Global, padahal antena sudah saya tinggikan sampai lebih kurang 9m tapi engga terang juga atau ada alat yang lain yang lebih praktis mohon info dong.

  107. mawardi says:

    alo mas hardi, dan kakak2 sekalian, sehat kan semua….
    Mas hardi, gimana asosiasinya, apa saya udah bisa bergabung untuk daerah dumai-riau?

  108. hardi says:

    bung asep, sy tak punya Vhf matrix 4in1, yg ada hanya UHF 3in1 (bekas), he he, bagusan pesan sama mikael sj.
    Lae Togar, Horas, sy tau lai ini tetangganya gultom (kalo g’ salah). Di Batam kan sudah ada pemegang lisensi Telkomvision, kita semua mengharapkan lae bisa bergabung, biar semua kita bisa berusaha secara LEGAL. Coba hub. Saja Salim (hp 081364388868), kalo masalah Urusan PLN biar Asosiasi sj yg ngurusin, kita biar terima bersih saja he he.
    Kalo piala Eropa, di bt aji penerimaan RCTI , Usahakan saja pake terpisah, utk RCTI satu antena, utk Gobal & TPI satu antena lagi (Global & TPI kan satu arah)

  109. hardi says:

    Mas Adi, sy blm sempat tanyakan, tapi kalo mas mau nanya langsung boleh Hub saja Salim (hp 081364388868), dia sekretarisnya, bilang sj dapat NO hpnya dari saya, thank

  110. budiyanto says:

    mas togar, u bl antena yg bagus aja, seperti IKUSI, AlCAD.

  111. Togar says:

    Mas Budi, Lae Hardi dan yang lain terima kasih atas info
    Khusus Mas Prosat terima kasih banyak, berkat blognya sampean ini saya jadi banyak tau tentang pertivikabelan, dan tv kabel saya sekarang sudah mulai kinclong

  112. buder says:

    pro, saya ada masalah dengan tv kabel saya yakni pada malam hari sering terjadi gangguan signal pada satelit penerima palapa c2 lebih tepatnya siaran hilang begitu saja alias blank (no signal) sekitar 10 s/d 60 detik, yang kebanyakan kawan2 tv kabel menyebutnya gangguan intervensi, sudah banyak cara kucoba termasuk mengganti LNBnya tetapi tetap saja seperti itu, kalo ada solusi tolong jawab ya pro, terima kasih sebelumnya. Buder_Batam

  113. hardi says:

    Mas Buder, Bad Signal pada penerimaan dari Satelit, sudah merupakan pengalaman sendiri bagi pengusaha CATV. Misalnya RCTI & TVRI yg mana dg dish solit 6 feet (dish solit 9 feed jarang disini )sinyalnya pas pasan. Apalagi kalau kita pakai receiver yg murahan, maka setelah sinyal normal yg terdengar hanya suara saja tanpa ada gambar. Kalau kita coba Tunig Up pada RCTI, maka akan terjadi penurunan kwalitas pada ANTV atau Indosiar. Memang sudah takdirnya begitu karena tranfonder memang tidak berada pada satu titik. Dari pada pusing, kenapa kita tak pakai 2 dish saja, yg satu dipakai utk polar Herizontal, dan yg lainya utk Vertikal

  114. MAWARDI says:

    mas hardi, saya udah coba coupler tanpa pin (feed thru) utk 1 rumah. Rg11 lgs saya sambung ke lubang copler dan di baut. Serabut RG11 saya solasi dulu dan setelah di baut lubang copler saya solasi juga. Apa begitu caranya? Lalu apa tahan lama utk jangka waktu lama. dalam arti solasinya. Trima kasih.

  115. hardi says:

    Mas Adi, Selamat atas kreatifitasnya, bisa conect coupler dg cable tanpa alat apa pun. Mungkin mas salah pengertian ttg feed thru, feed thru itu adalah sebuah alat, bukan sebuah cara, dan kalo kita pake feed thru malah sudah cukup aman tanpa pemakaian isolasi, isolasi hanya utk double protection sj. Cara yg mas pake sekarang tidak akan aman dan akan segera kemasukan air yg akan merusak clouper itu sendiri, karena isolasi akan bergeser posisinya karena hujan & panas, jadi cara itu sebaiknya ditinggalkan saja, nanti bisa berakibat fatal

  116. buder says:

    Mas hardi terima kasih atas sarannya dan rata2 rekan2 tv kabel juga memberikan saran seperti itu tapi yang membuat saya heran dan bingung saya coba buka chanel sendiri dari satu dish dan receiver tunggal tanpa ada loop dengan receiver lain juga bermasalah seperti itu yakni tiba2 hilang suara dan gambar dan begitu diINFO di remote controlnya signal qualitynya hilang sama sekali alias nol, ada saran yang lain gak pro? Makasih sebelumnya

  117. hardi says:

    Mas buder, intervensi pada lnb itu mungkin sj terjadi. Misalnya oleh tegangan listrik yg tdk rata ato lain2. Ada cara utk mengurangi dampak intervensi itu, yaitu melindungi sekeliling dish dg bahan logam, ato dg kt lain coba buat pagar setinggi posisi lnb di sekitar dish dg bahan jaring dari kawat. Kalo Dish berada di lantai 2, maka kawat itu harus terhubung dg ground. Kalo boleh anda beri tahu lokasi anda, karena dari beberapa pengalaman rekan2, jika lokasi berada di darah yg perlintasan pesawat (yg ketinggianya sdah rendah), atau tempat terbuka langsung ke s’pore (spt sekupang) mmg banyak mengalami hal ini. Selain itu coba pake LNB yg pro mungkin akan lebih bagus, dan mmg kekuatan dari satelit palapa sgt lemah utk siaran tertentu

  118. budiyanto says:

    maksud feet thru itu, alat yg pasang langsung di spliter ato tap off yg isi tengah kabel lngsn di kunci pd spliter ya.

  119. mawardi says:

    saya juga kurang tau caranya gimana. Mesti tanya masternyanya dulu tuh ama mas hardi. Trima kasih atas petunjuknya mas hardi, akan saya ganti 1 rumah tuh pake pin. Trima kasih.

  120. buder says:

    Untuk mengantisipasi masalah tegangan listrik saya dari dulu telah memasang stabilizer berkapasitas sampai 21 Amp mas Hardi. Tetapi memang betul daerah saya itu adalah daerah perlintasan pesawat yang akan landing kebandara Hang Nadim batam. tepatnya daerah tanjung piayu, muka kuning. Dan saya berpikir benar2 masuk akal apbila Mas menyarankan agar memasang pagar dari bahan logam, atau bagaimana kalau saya memasang tembok pembatas di sekeliling dish parabola dan melapisinya dengan Aluminium plate atau plate besi (seng) setinggi 2 meter.
    trus masalah LNB kira2 menurut mas hardi LNB apa yang bagus n paten kata kawan saya yang bagus itu yang noise temp nya 20k apa benar? trus belinya dimana? wah terlalu banyak tanda “?” nya nich jadi gak enak tapi thank U banyak lho Pro atas masukannya.

  121. Three says:

    Wah thanks buat mas hardi atas sarannya jadi nyesel saya pasang indovision. waktu apply kemaren siy ada promo gratis biaya pasang . kira2 bagusan mana y ?astro & first media?

  122. hardi says:

    Mas Buder, utk lnb pro ada jual di pos prabola bt. aji, utk Mas 3, kalo masalah yg bagus yg mana antara indovision dg astro sy tak tau juga, he he

  123. mawardi says:

    mas hardi, saya mau nanya nih. Tadi sore saya ada pasang booster matrix utk outdoor tp lampu idikatornya kedap-kedip hingga siarannya pun ilang timbul. Saya pake power supply 90v. Booster yg telah terpasang di luar 12 booster. Dimana yah masalahnya? Apa saya hrs tambah power supply karna power supply saya utk 2 arah pakainya. apa ada pengaruh utk jarak atau kebanyakan booster hingga kurang power supplynya. Lalu td ada org indovision minta bantuan ke saya agar memasang tv kabel di perumahan sekitar 400 rumah, terisi 60%-70% penhuninya. Brapa biaya utk pasang baru tv kabel memakai vhf semua. Oh ya apa perlu saya memakai vhf or campur uhf utk daerah perumahan? Minta sarannya ya kk sekalian…..trima kasih.

  124. mawardi says:

    Lupa saya harga power supply utk tv kabel brapa yah 60v, 90v ?

  125. budiyanto says:

    mas wardi. cek volt pada boster terakhir sebelum masuk ke boster brp volt, klu penyakit itu biasa ada shot ada longgar pd pasang conetor. klu buat headend br, bagus pasang yg vhl aja, lbh senang kerja. emangnya mas wardi pake uhf ya.
    untuk bikin head end br perlu di ketahui mau brp chanel. and chanel apa aja.

  126. mawardi says:

    makasih yah. Saya ingin 26 channel, 8 chanel telkomvision 14 chanel lokal, 4 channel astro pake trumen 4. Utk power keap kedip, saya udah check conetornya gak ada masalah. Waktu saya cek volt pada booster, tegangannya naik turun 64…38…11…64…36…13 begitu seterusnya. Brapa yah harga power supply 60 or 90 volt?

  127. mawardi says:

    tapi klu saya tidak pake booster, lgs conet ke kopler, siarannya gak ilang timbul alias bagus. Cuma masalahnya karna udah jauh…siarannyanya ada yg kabur 12 dari 28 channel. Semuanya udahsaya cek, dari conetor sebelum pasang ke booster atau setelah boster. Tetap ilang timbul powernya. Masalahnya jika saya pasang boster baru yg ke 14, ilang timbul powernya. karna booster saya udah 13 bh terpasang.

  128. hardi says:

    Mas Adi, idealnya / atau amanya satu jalur hanya utk 8 s.d 10 booster, itu karena umumnya peralatan Tap or Splitter & Power Insector di design utk mengantarkan maximal 10A, kalo masing2 booster pake 1A, maka habis deh, selain itu jarak dan sistematis arah kabel juga sgt berpengaruh.
    Kalo mita misalkan anda berada ditengah garis lurus, maka idealnya, ato sebaiknya utk arah kebel ke kanan memakai 1 power insector dan ke kiri juga memakai 1 power insector, atau sangat memakai 2 power supplay.
    Utk harga di btm power supplay rakitan di BTM berkisar antara 1,2 jt.

  129. hardi says:

    Jadi utk mesalah itu anda harus tambah powersupplay di tengah jalan he he

  130. hardi says:

    Utk 26 Chanel
    - Kalo pake modulator fix chanel 1.3 jt x 26
    - kalo pake modulator 4in1 1.5 jt x 7
    - Truman 160s 2 set (1jt x2), truman 150s 10 set (900rb x 10), wireless 250rb x 12
    - Receiver FTA 300rb x 14
    - booster 1.1 jt
    - powersupplay 1.2jt
    dll, coba mas hitung sendiri

  131. hardi says:

    coba sj order barangnya dulu, coba pasg sendiri, ntar kalo ada masalah kita bahas lagi he he

  132. alec says:

    bung ardi,,tolong dong kasih tau alamt toko penyuplai perangkat tv kabe;l coz gue mo ganti prangkat lama, thanks

  133. hardi says:

    Mas Alec bisa hub LAU KIAN yg ada di jakarta. no hp 0817711566 atau coba di http://www.sevillaparabola.com

  134. Togar says:

    Semoga Tuhan memberikan rahmat dan berkatNya kepada semua senior-senior (ahli per tv kabel an ) di Blog ini, karena dengan telaten memberikan penjelasan yang menditail segala pertanyaan yg ada. Terima kasih Banyak

  135. hardi says:

    Kita juga harus ucapkan terima kasih pada Mr Prosat, yg punya blog ini, kalo kita lihat problem tv cable ini cukup banyak yg posting, dalam 1 bulan (s/d hari ini) sudah ada 134 komentar, walaupun mr prosat sendiri tak banyak komentar utk masalah tv cable di tanah air (won dia sendiri ada di luar negri), tapi utk masalah teknik yg lain doinya sangat bisa diandalkan, sekali lagi selamat utk bung PROSAT

  136. buder says:

    Pak mawardi, saya sedikit ada masukan buat masalah lampu kedap kedip pada boster terahir karena saya juga pernah mengalaminya, yakni dengan cara menyetel semua suply tegangan yang ada di power supply bosternya kekiri, tapi itu khusus boster outdoor matrix, biasanya adjustnya berwarna kuning, selamat mencoba

  137. buder says:

    buat mas hardi, saya udah beli LNB pro yang mas maksud, tetapi gangguan interfensinya masih ada, bagaimana lagi cara untuk mengatasinya ya

  138. mawardi says:

    trima kasih mas buder. Saya udah liat di bosternya n emang ada adjustnya warna kuning. Brapa byk yg harus saya putar ke kiri karna tidak tau brapa volt yg dikurangi. Lalu apa ada efek samping, misalnya kualitas gambar menurun karna kurang supplu dr power standarnya. Mohon petunjuk mas buder…….

  139. mawardi says:

    gimana klu saya hanya menyetel booster terakhir saja yg kedap keditp tersebut.

  140. buder says:

    mas mawardi, Saya sarankan agar diputar habis kekiri saja semua boster mulai dari yang pertama sampai dengan terahir dan itu tidak akan berpengaruh pada kualitas siaran ataupun gambar dikarenakan power suply matrix memang bisa berfungsi dengan baik pada tegangan 35 s/d 90V. kalaupun cuma yang terahir aja diturunkan saya rasa itu tidak akan maksimal, paling kedipannya aja yang berkurang.

  141. herbert g s says:

    Lama ga isi absen nie….kompi ku baru sehat.lg ngetest dl.Wah…lgsg rame nie br ditingal bentar…Selamat bung Hardy….jd mediator di blog ini…tarik mang….!!.

  142. hardi says:

    Horas Lae Herbert, lama tak muncul. Bagus kalo blog ini rame, berarti banyak rekan2 yg ingin maju dan lagi semakin banyak tempat sy bertanya sekarang

  143. budiyanto says:

    kock sepih pd nonton bola kl

  144. galih says:

    Halo semua, salam kenal. Saya ingin sekali membuat tv cable. Cuman saya belum mengerti bahan2 yang dibutuhkan apa saja ? Mohon bantuannya. Maklum masih awam.

  145. hardi says:

    Bung Galih, coba anda baca ulang blog ini, mungkin sudah bisa disimpulkan apa yg harus kita persiapkan utk TV Cable, kalo ada masalah ntar kita bahas lagi

  146. galih says:

    Terima kasih Bang Hardi. Saya mau tanya tentang splitter dan coupler. Kalau splitter untuk membagi, sedang kalau coupler untuk apa yah…?

  147. BMV says:

    mas saya ini pendatang baru yagn ingin membuka TV kabel gimana caranya chanel2 apa saja yang mas siarin dan berapa biaya berlangganannya yang biasa ditarifkan?

  148. rudy says:

    Salam kenal semua.. saya baru tahu rubrik ini dari forsat dan sdh 2 jam pelototin semua response yang ada. Semuanya merupakan tambahan ilmu yg baik bermanfaat buat saya, dan kayaknya memang disinilah tempat ngumpulnya para penggelut TV Kabel yg sudah banyak marasakan manis dan pahitnya menjalankan usaha TV Kabel. Saya sendiri sudah 1 tahun menggeluti usaha ini sampai muntah-muntah dibuatnya, tapi saya jadikan itu acuan buat kedepan.
    Salam Jaya TV Kabel.

  149. hardi says:

    Bung Galilh, sebetulnya sy juga kurang tau ttg detai defenisi utk spliter atau coupler. Spliter dari segi bahasa mungkin kita bisa artikan pemisah, jadi bukan pembagi. Untuk mendalami hal ini bung harus tau dulu yang namanya Radio Frekwensi (RF) serta besaran hitunganya (db) dan sifat sifatnya. Sebagai contoh sebuak cabel dengan kekuatan RF 70db kalau di split dg splitter 2w, maka keluaran masing2 jadi 66db, ini artinya masing2 keluaran ada penurangan (loss) sebanyak 4db, jadi kalo splitter anda samakan dg membagi, nanti kalo dibagi 70 bagi 2 jadi 35 dong he he
    Kalo coupler (tap) masing2 keluaranya mempunyai loss yg berbeda2 sesuai dg kebutuhan, disini antara in & outnya lossnya antara 1 s.d 2 db (tergantung spec), dan utk keluaran tapnya lossnya antara 8 s.d 32 (tergantung spec).

  150. hardi says:

    Bung BMV, kalo chanel yg kita keluarin, kalo bisa kita utamakan siaran nasional, serta siaran tambahan yg sudah disensor di indonesia, misalnya HBO dari telkomvision, jangan HBO yg langsung dari hongkong. Kalau masalah tarif sgt bervariasi, itu tergantung dari jumlah chanel dan daerah tempat membuka usaha ini.

  151. hardi says:

    Jaya TV Cable. Salam kenal utk bung rudi, kalo bisa infokan juga lokasi operasionalnya, kalo sy sendiri ada di Batam. Sekarang bertambah lagi kawan untuk sy bertanya dan berbagi pengalaman

  152. budiyanto says:

    bung galih, sebetulnya spliter itu buat cabang di LNB dan bisa dipake buat tv kabel, cm kita gak bs batasi dbnya artinya klu dr kbl induk 90db pake spliter aja jd 86db klu segitu dimsk in ke tv. tuner TV nya bs jebol alias rusak, maka itu hrs pk coupler (tap off) jd hrs pk 11db ato 14 db. intinya setiap tv br bs bagus hrs berkisar 60 s/d 80 db. salam kenal jg. lokasi u di mana

  153. bayu sadewa says:

    Salam kenal semuanya ,dari rekan rekan yang ada usaha tv kabel mungkin ada yang tahu nih untuk buka global yang lagi di acak siaranya?. kebetulah saya juga ada tv kabel jadi bisa dapat siaran indo untuk EURO , karena selama ini pelanggan minta yang gerti komentatornya,dan siaran yang ada saya gunakan astro My yang kebetulan bisa di tangkap di wilayah perbatasan indo malysia ( Tarakan ) tanks sebelumya.

  154. Rudy says:

    Bung hardi posisi saya sekarang di Banjarmasin, bulan kemaren saya ada di Padang untuk sett studio disana. Kalau gak ada aral akhir bulan ini buka 1 set studio lagi disana beda lokasi dan beda pengusaha. Saya hanya sedia part studio dan jaringan (RG11,RG6) serta tenaga teknis saja, Untuk memanage selanjutnya diserahkan ke pengusaha lokal tsb.

    Salam kenal bung bayu, Global TV bisa dibuka dengan BISS Key : 1FFF 1234569C 789ABCCE. Rx yg support BISS Key antara lain Manhattan 8880 CA/PVR, Manhattan Passion 1080 Vision, Dizipia (sw GI S770 CRX HS), Truman 160, M. Revolution, M. Soccer (upgrade dgn sw V.811), M. Reloaded, DM 500, Sky 6500, Maxplus 9300/2700, E-Sat 1200, dll.

  155. Rudy says:

    Kalo pake antena biasa dapat, gunakan aja TV Tuner (combo utk PC) atau TV yg ada AV out nya, kemudian masukkan ke modulator. Tapi nampaknya di Tarakan pake antena biasa gak dapat jd hrs pake parabola.

  156. galih says:

    Bang Budiyanto saya lokasi di jakarta. Ada rekan lain yang di jakarta ?

  157. herbert g s says:

    Salam kenal bung galih..aku di bandung.tapi bukan operator kaya sampean..

  158. BMV says:

    Terima kasih atas bantuannya, dari blog ini saya bisa terbantu karena saya sempat kecewa dengan forum transtv yang tidak mengizinkan saya untuk berkenaan masuk ke dalamnya.

  159. BMV says:

    O iya, mas anda belum menjelaskan peralatan apa saja yang digunakan untuk tv cable dan dimana untuk mendapat peralatannya (maklum wong deso) mas aku ini pindahan dari johor ke bangka dan baru menjadi wni 1 tahun.

  160. hardi says:

    Mas BMV, banyak supplier material utk peralatan TV Cable, http://www.sevilla.com, LAU KIAN yg ada di jakarta. no hp 0817711566, Edi Jakarta 0818710017. Dan kalo butuh dengan teknisinya langsung juga ada tuh mas rudy

  161. rudy says:

    Bung hardi bisa aja, saya juga sama masih perlu banyak menimba ilmu, makanya saya gabung di forum ini agar setiap permasalahan yg ada khususnya teknis TV Kabel bisa kita pecahkan bersama-sama.

    Teknologi semakin hari semakin maju, kalo kita gak ngikutin ya pasti bakal ketinggalan. minimal infonya.

  162. budiyanto says:

    mas galih, u hub laukian hp 0817711566

  163. Galih says:

    Makasih, Bang Budiyanto. Saya mau tanya lagi, ada yang punya skema untuk RGB to RF converter nggak ? sebab saya ingin sumber untuk tv cable menggunakan komputer (VGA) karena saya sudah coba dari s-video tapi gambarnya masih kurang jernih.
    Mohon bantuannya.

  164. hardi says:

    Mas Galih, RGB (VGA) to RF Conferter kayaknya susah dipasaran, yang ada dari AV (RCA) to RF, ngapain susah2, pake aja VGA Cadrnya yv suport AV out, atau pake converter VGA to AV

  165. BMV says:

    MAS I COME BACK, biaya pemasangan untuk usaha tv kabelnya berapa? saya ini berdomisili di bangka. receiver saya siapkan dan peralatan yang lain saya belum punya….brapa ya kira2? rencana nya saya mau persiapkan 10 channel dan saya bingung karena di bangka masih miskin teknologi…..maklum daerah yang tidak dilirik…. padahal peminat tv cable di bangka sangat besar….so telkomvision belum ada d bangka. jd channel apa saja yang berbobot untuk ditayangkan… KIRA – KIRA UNTUK BUNG HARDI YANG ADA DI BTM BOLEH TAK SAYA BERTAMU KE KANTOR T CABEL AWAK KE?

  166. BMV says:

    BOLEH SEBUTKAN BEBERAPA PERALATAN DARI PADA TV CABLE TAK? DAN PENGERTIAN DAN FUNGSINYA SERTA HARGA2NYA DISERTAI GAMBARNYA….MAS HARDI NOMBOR TALIFONE AWAK BERAPE?
    MAS2 DISINI TV CABLE NYA ADA YANG BERDOMISILI DI PALEMBANG ATAU BTM, ATAU JKT TAK? PLEASE BANTUAN BERI SAYA NOMBOR TALIFON SUPAYA SAYA DAPAT MAKLUMAT YANG SEBENAR……

  167. Galih says:

    Ada bisa ngasih rekomendasi kira2 merk apa AV to RF modulator yang bagus ?

  168. herbert g s says:

    Waduh….area saya mau di caplok ama BMV nie…ok lah…mari kita MAIN.sampe ketemu di Bangka….

  169. na2ng says:

    Bung Rudy maaf saya belum begitu faham maksudnya BISS key itu? karena saya punyak M.Revolution & M.Soccer tolong bagaimana caranya krn. saya sangat awam sekali

  170. hardi says:

    Wak BMV, kalo awak serius nak coba bisnis cable tv, elok awak tengok dulu ke lapanganya. Sila kalo awak nak main ke Batam. Awak bisa talifon sy di talifon sy di nombor 08127053617.
    Bung Galih, banyak web site yg menampilkan alat2 tv cable, gambar serta rangkainya. Tapi sebaiknya bung lihat di web site lokal indonesia, jg web site luar negri, nanti susah cari barangnya. Salah satunya coba lihat di http://www.stella.co.id, hargapun bisa ditanya disana

  171. budiyanto says:

    w ada modulator singel zinwell bs di set frekwensinya bekas di jual murah. bg berminat bs hub saya (anto) hp 08127500212.

  172. herbert g s says:

    Dalam waktu tidak lama lagi dalam tahun ini kita di Indonesia akan mendapatkan layanan digital video broadcast atau televisi siaran digital yang dapat dinikmati lewat perangkat bergerak (handheld). Layanan yang dibuat oleh MNC (Global Mediacom) dengan vendor Nokia Siemens Network tersebut diperkirakan akan selesai pada bulan Juni 2008. Siaran televisi digital tersebut menggunakan teknologi DVB-H dan merupakan kesepakatan dengan nilai terbesar dalam sejarah implementasi DVB-H oleh NSN atau Nokia.

    Teknologi video/televisi siaran digital untuk perangkat bergerak di Indonesia sudah mulai dirintis sejak tahun 2006. Pemerintah telah mencanangkan ujicoba siaran digital untuk radio dan televisi pada tahun tersebut [link lainnya]. Pada awal tahun yang sama, Nokia dengan PT MECA (Mediatama Citra Abadi) dan SCTV yang merupakan Grup EMTEK (Elang Mahkota Teknologi) melakukan kesepakatan untuk menjalankan proyek percobaan (pilot) dengan menggunakan teknologi DVB-H. Sayangnya hasil dari pilot project tersebut tidak dipublikasikan.

    Pemerintah Indonesia juga telah mengadopsi DVB-T (Digital Video Broadcast Teresterial) menjadi teknologi untuk digital video broadcast. DVB-T merupakan basis dari teknologi DV-H, perbedaannya DVB-T tidak dirancang untuk handheld yang memiliki daya (power) yang terbatas dengan layar yang kecil. Pada tahun 2007 lalu pemerintah juga telah mengalokasikan kanal-kanal yaitu kanal 25 sampai 42 untuk televisi siaran digital dengan teknologi DVB-T.

  173. hardi says:

    Kapan kita (kuli cable tv) bisa ngikut??

  174. budiyanto says:

    yahhhhhhh. kt cm ikut sibuk aja deh!!!!!!!!!!!!

  175. herbert g s says:

    Kayanya minggu depan aku ke medan,ke pangkalan brandan tepatnya.posisi di mana tepat nya nie ko Budianto ?

  176. BMV says:

    Terima kasih buat bung Hardi yang telah memberikan saya saran2 nya. Abang Herbert saye pun tak nak ambil tempat awak, saya pun nak belajar banyak dari awak, awak di bangka di mana ke? boleh tak saya berguru ngan awak? boleh minta no. telp awak?
    O iya, apa tuh yang DVB-T, kalau DVB-T itu pakai beam nggak atau sama dengan digital parabola pada umum cara mainnya?

  177. mawardi says:

    Alo kk, udah lama nih..gak bergabung. Maaf ya lg banyak kerjaan. Oh ya…ada gak karyawan kk sekalian yang gerti ilmu tv kabel kerja ama saya di daerah kota dumia-riau. Lagi cari karyawan nih yg gerti di bidang tv kabel. Klu ada kasih info dong or telpon saya 08127593336. Gerti di studio n lapangan. Tapi gajinya gak terlalu gede kk. Trima kasih atas perhatiannya ….

  178. herbert g s says:

    BMV,kami mau maen di Pangkal pinang.awak mau buka dimana ??.di Koba ato sungai Liat ? ato di mananya ??

  179. budiyanto says:

    mas herbert klu dr medan ke bagan jauh lg, hrs naik mobil mau 12 jam lg br bs sampe bagansiapiapi, 3 hr lg dah ada ritual bakar tongkang ramai kali

  180. budiyanto says:

    mas wardi lamaran w di terima gak sich??????

  181. mawardi says:

    mana saya sanggup gaji kk budiyanto……kelas berat nih kk budiyanto

  182. BMV says:

    terima kasih buat bung herbert, saya mau buka di Sungailiat di mana tempat saya tinggal…bung hebert sekarang lagi dimana? boleh gaqk kalau saya bertamu?

  183. BMV says:

    Bung Hardi terima kasih atas perhatian bung, semoga bung diberi rezeki yang banyak daripada Tuhan….

  184. BMV says:

    Bung herbert please tolong saya, saya tak nak bermusuh denganmu….kita kan di blog ini kan temanan kan? kalau dak teman mungkin kita disini gak saling beri informasi, iya kan….? n Tuhan pun saling membenci orang yang bermusuhan. Asal bung herbert tahu, ilmu tv cable saya tu masih jauh dari bung herbert….kalau nak bung herbert saya jadikan guru saya….

  185. budiyanto says:

    halo semuanya, pd ke mana kock sepi. bung prosat buang pesan ke keranjang yg dah lama ini. biar gak capek

  186. hardi says:

    Sory lama tak muncul, lagi sibuk seting new headend he he he

  187. alec says:

    bung ardi,wah sevillaparabola kan di sorong papua apa gak kejauhan q order kesana , kalo di jkt ato di jambi tau gak ‘thanksya

  188. hardi says:

    Mas alec, mereka itu punya rekanan di jakarta, tapi kalo mau langsung di jkt juga ada, coba lihat lagi posting blog ini dati atas

  189. herbert g s says:

    Bah…..sudah seminggu tak bergerak lagi nie tulisan,apa kebanting harga minyak dunia ke ??,jadi pada sibuk disconnect !!.agh…mudah-mudahan harga minyak dunia ga mempengaruhi usaha tv kabel indonesia.jaya terus tv kabel dan teruslah berkarya di seantro nusantara.

  190. BMV says:

    Halo bung, tanya lagi nih…gak apa kan? kalau kita mau melegalkan tv cable kita, perlu gak memberi nama usaha (brand)tv kabel itu? kayak indovision……

  191. hardi says:

    –> BMV, setiap usaha yg legal memang harus punya nama dong, langsung aja pake BINTANG MEDIA VISION (usul sy he he), terlebih dari itu anda juga harus punya yg namanya PT yg didalam aktenya bidang usahanya harus TV Cable, jadi maksudnya tak bisa pake akte perusahaan sembarangan, karena ini salah satu sarat dari telkomvision

  192. BMV says:

    wah mas hardi pinter juga yaa….. beri nama usahanya…. mas BMV itu kepanjangan dari nama keluarga saya…. perkenalkan nama saya sebenarnya Julian kalau mas hardi or teman-teman lain punya nama perusahaan gak?

  193. herbert g s says:

    gimana kalau BM Vision.entar V nya di tempatkan beda warna diantara BM pada logo nya.

  194. herbert g.s says:

    Aman Sentosa….!!!.

  195. mawardi says:

    sori udah lama nih gak bergabung. Gimana perkembangan tv kabel sekarang. Kok pada sepi yah, kemana semua nih. Makin sepi aja nih forum.
    Oh iya, ada yg mau kerja gak ama gua di daerah dumai-riau. Utk di lapangan. Tapi skillnya di bidang tv kabel 75-80% deh….klu bisa 100% hahahahahaha…jgn yg mahal2. Thanks yah teman2 sekalian. cu

  196. budiyanto_tan says:

    MAS wardi lg butuh org ya. w mau kerja ama wardi kira2 diterima gak ya. wwwwwwwwwwwwwkk

  197. rudy - Bjm says:

    waah saya juga lama nih ga gabung di forum ini.. gimana kabar rekan2 semuanya. Gimana usaha TV Kabelnya..
    gimana nih caranya biar forum kita ini rame lagi..

    Salam hangat semuanya

  198. maihardi@yahoo.com says:

    Bro, sy senang kalo forum ini sepi, berarti udah g’ ada masalah, dan semua lancar lancar saja. Mungkin pada sibuk ngitung keuntungan, berarti tak perlu diposting dong . . .

  199. budiyanto_tan says:

    cara bikin forum ini ramai gampang aja.
    cr gini minta para senior ato master forum ini tiada lain yaitu pak prosat cr alat bantu atau pun apa caranya supaya bs dapat yg xxx yg free. dgn cr itu otomatis forum ini pasti ramai kali. SETUJUH GAK!!!!!

  200. Prosat says:

    Betul sekali bung Hardi kayaknya pada sibuk ngitung hasil tagihan bulanan, wah jadi ngiler nih. to Mr.Budiyanto betul juga tuh ntar kalau susah gak dapat yang XXX jangan khawatir stock masih banyak kok didownload saja ya….w siap upload kok. bagaimana setuju……

  201. mawardi says:

    semua masalah udah terselesaikan karna itu jd sepi nih forum.
    Pak budianto, saya gak tau nih mau kasih brapa ke budianto…mana sanggup saya. Heheheeheheh……masa udah jadi bos, mau kerja ama org nih…cari duit sampingan yah.

  202. budiyanto_tan says:

    maklum kan lg moneter. haaaaaa

  203. alec says:

    all my friend,,kalo di satelelit yamal apa ada canel selain rentv yg juga siarannya hoot banget ,thank bro

  204. Betny says:

    Met siang para master… blh ikutan gak???
    Saya mau nanya buat mas mas smua, skitar permasalahan TV kabel juga…

  205. bert says:

    langsung aja.free,ga loogin,and semaunya….ya kan bos Prosat ??

  206. maihardi@yahoo.com says:

    betny, sebelum ikutan, info dulu, lokasi, jumlah chanel, type modulator, frekw yg digunakan (S… or E…)

  207. budiyanto_tan says:

    sini kan arena bebas. tapi hrs sopan. ya gak mas prosat. yessssssssssssssss

  208. Julian says:

    Halo mas-mas semuanya lama gak gabung, mas hardi kemana nih? aku mau tanya bisa gak ya kalau aku kan bakal buka tv kabel di Bangka, aku mau tanya, bisa gak ya kalau aku buka tv kabelnya dengan mengantongi izin Telkomvision di luar daerah saya, contohnya Batam gitu atau Jakarta, karena di daerah (Bangka) saya belum ada Telkomvision. n kalau misalnya aku gak pakai provider manapun itu termasuk ilegal gak?

  209. Julian says:

    Maaf sebelumnya, aku kan gak begitu tahu peraturannya izin providernya dari izin Toko yang menjadi distributor atau langsung dari central Telkomvisonnya?

  210. maihardi@yahoo.com says:

    Halo mas Julian, gimana Bisnisnya.
    Sebuah badan hukum yg mengadakan kontrak dg telkomv adalah utk badan humum itu sendiri. Berarti dia tidak berhak memberikan atau melegalkan legalitasnya kepada pihak lain, kecuali badan hukum itu sendiri yg buka cabang di tempat lain, berarti harus ada akta notarisnya.
    Kalo mas g’ pake provider manapun atau alias FTA semua itu belum bisa dikatakan legal ataupun ilegal.

    Mungkin ada aspek2 yg menentukan legalitas sebuah usaha tv cable
    1. Punya badan hukum yg pd akta pendirianya dinyatakan bahwa jenis usahanya hanya tv cable.
    2. Punya kontrak kerjasama dg konten provider
    3. Punya perjanjian kerja sama atau izin dari PLN (icon+), jika make tiang PLN
    4. Punya izin dari KPID setempat

    Kalo semua aspek itu belum terpenuhi, berarti mas pikir2 sendiri (legal or ilegal)

    Tapi mas, dunia blm kiamat, sy pernah 3th jalan terus tanpa satupun aspek diatas sy punyai.

  211. Prosat says:

    Hik hik kalau saya perhatikan avatar yang muncul disamping kita lucu juga ya.

  212. maihardi@yahoo.com says:

    avatar buat sy g’ ada yg lebih apik???

  213. betny says:

    Ok, trims sblmnya buat mas-mas smua… lokasi Tv kabel saya di Ambon. Jmlh Channelnya 20, type modulatornya MATRIX 4in1 VHF. trus frek yang digunakan “S” mulainya dari S7. kebetulan sistem yang saya pakai sistemnya outdoor. PSnya 5 ampere. Untuk lapangannya saya pakai Coupler outdoor 4way 10db. Itu sekedar info… Udah bisa lanjut…???

  214. maihardi@yahoo.com says:

    —-> Betny, Wah itu sudah mantep banget, tapi kayaknya PS nya kekecilan, nanti repot kalo nambah booster. Kalo masalah Coupler, sebaiknya disesuaikan dg kekuatan sinyal, tak selamanya coupler yg anda pake cocok. Pemakaian coupler yg tidak pada tempatnya akan merugikan anda sendiri.

  215. betny says:

    Iya mas maihardi@yahoo.com. makasih. Lokasi tv kabel saya di area Perumahan BTN. Kabel Utamanya (RG-11) hanya dijalan utama. sedangkan dari jalan utama ke blok-blok saya gunakan RG-6 70%. Kira-kira, penggunaan alat2x indoor untuk yang di blok-blok td pake apa? yang diperbanyak spliternya atw kah coupler indoornya…?

  216. maihardi@yahoo.com says:

    @betny…kayaknya kita harus manggil para sesepuh yg lain nih Mr. Herbert (tapi lagi sibuk pula di medan), koko budianto (juga lagi sibuk ngitung THR buat teknisinya), kalo maha guru Mr. Prosat gimana ya . . .

  217. maihardi@yahoo.com says:

    @betny. . . .
    Utk merancang sebuah jaringan yg bagus ada yg anda harus perhatikan.
    1. Anda harus punya yg namanya DB Meter
    2. Anda harus mengerti yg namanya cable loss
    3. Anda harus paham dimana harus pake splitter ataupun clouper (tap)
    Sinyal yg kuat di TV pelanggan ( >60db) bukanlah suatu yg bagus

  218. maihardi@yahoo.com says:

    Cable Loss
    Memang sudah hukumnya bahwa rambat frekw dlm cable akan ada pengurangan kekuatan sinyal (loss). Dalam teorinya, makin tinggi frekw, maka makin tinggi pula lossnya.
    Kualitas cable (40%, 60% atau 90%) sgt menentukan berapa lossnya, dan dalam hal ini kita harus mengerti betul, frekw yg tertinggi kita gunakan berada pada posisi berapa.
    Ada PR utk anda, coba anda hitung berapa loss frekw pd frekw yg paling atas, utk jaringan anda (baik cable rg11 atau rg6), anda bisa mencari table cable loss utk cable yg anda gunakan, sebagai contoh, jika pake cable matrix, maka lihat tabelnya di http://www.stella.co.id

  219. maihardi@yahoo.com says:

    Splitter & Tap (clouper)
    Splitter utk membagi sinyal dari 1 input ke beberapa Output, dimana setiap outputnya sama besar (walau ada beberapa type yg beda). Setiap pemakaian Splitter juga kita alami perbedaan antara input dan output (insertion loss), contohnya spliter 2w, maka lossnya 4db, splitter 4w lossnya 8 db.
    Contoh jika input 90db, terus sambung pake splitter 4w, maka masing2 outputnya jadi…….???
    TAP, umunya punya 1 in dan 1 out dan beberapa out-TAP. Makin tinggi OUT-TAP, Loss pada tiap2 OUT-TAP biasanya tertera pada TAP itu sendiri.
    Makin kecil insertion lossnya, anda juga bisa lihat di http://www.stella.co.id
    Pemakaian TAP ini sgt bergantung pada kekuatan sinyal. Contoh, jika pada cable kita punya 90db, maka kita harus drop ke pelanggan, maka yg paling ideal kita pake TAP32, berarti 90-32=58 (db yg ideal utk tv), semetara utk out nya kita hanya kehilangan kurang dari 1db.
    Lain halnya kalo kita bermaksud utk membuat persimpangan (dg cable rg6) ke kiri & ke kanan, maka kita harus tentukan dulu berapa jauh (kekiri atau kekanan) persimpangan tersebut. Kalau kita asumsikan frekw anda yg tertinggi adalah S36 (423.25Mhz), maka dg cable rg6 60% anda harus kehilangan 14db utk tiap 100m.
    Dalam hal ini kita anggap anda punya persimpangan yg jangkauan potensialnya 200, maka masih bisa kita gunakan tap8, yg mana 90-8=92, terus kurang 28 (14×2=28), maka utk yg paling ujung masih ada 54db (masih cukup OK), dan utk drop pada simpang tsb bisa anda gunakan tap indor, yg mana prinsipnya sama.
    Tapi kalau persesiaan sinyal sudah kurang dari 90db, maka anda harus pake splitter outdoos 3w

  220. maihardi@yahoo.com says:

    Jadi kesimpulan sesuai pertanyaan anda, kita pake alat apa (splitter atau TAP), maka sy balik bertanya, anda mau sinyal dg kekuatan berapa, dan sekarang di cable anda punya berapa . . . . (tentu anda sendiri yg bisa menjawab)

  221. maihardi@yahoo.com says:

    Prinsip keadilan harus selalu dijunjung tinggi dalam usaha tv cable yaitu memberikan kekuatan sinyal yg sama (plus-minus 5db) pada setiap pelanggan, maka pelanggan yg dekat atau jauh dari head end, gambarnya sama (bagusnya), dan juga jg lupa ucapkan terima kasih utk tuan rumah blog ini

  222. maihardi@yahoo.com says:

    Selain itu tolong koreksi dari juga dari suhu2 yg lain (kalo ngitung duitnya sudah selesai)

  223. Julian says:

    Salam Ramadhan semuanya, thank Bung Hardi, saya sangat terbantu dengan informasi dari bung, hehehe ternyata bung hardi juga gak termasuk warga negara yang baik yang mengikuti peraturan……cuma bercanda mas…
    Oh iya saya mau tanya lagi nih, Recv Truman bisa gak ya kalau pakai LNB Digisat yang dual Output? n kalau pake 4 in 1 UHF Modul. itu pake combiner 16 ch gak ya?

  224. maihardi@yahoo.com says:

    @julian, Receiver truman bisa utk semua jenis C Band & Ku Band, Terserah mau marek apa, dan jenis LNB nya, yg penting Band nya.
    Kalo utk Mod. 4in1, cukup pake splitter 6 atau 8 way saja, bisa irit kekuatan sinyal, sebab kalo pake combiner 16w, maka akan ada insertion loss 20db, sedangkan kalo pake splitter 6w, maka insertion lossnya hanya sekitar 14db

  225. zoelhan says:

    pak betny kalo boleh tahu posisi diambon dimana. kebetulan saya juga punya usaha tv kabel dengan sistem outdoor dan sekarang sedang tugas dinas dikota ambon. mungkin kita bisa sharing dan saling membantu. silahkan email saya di zoelhan@yahoo.com. kalo perlu saya bisa menghubungkan anda dengan rekan2 lain pengusaha tv kabel dikota ambon.

  226. maihardi@yahoo.com says:

    Mas TPK, (maaf sy jawab di forum, agar kalo sy salah ada rekan lain yg koreksi)
    Saya salut dg creativitas mas yg luar biasa.
    Tapi dalam hal ini mas harus lebih memahami lagi sifat booster yg mana makin banyak booster, maka kualitas gambar akan semakin turun, walaunya db-nya tetap tinggi. Jadi dalam hal ini bisa dibilang booster yg bagus itu booster yg manaikan kekuatan sinyal (db), tanpa banyak mengurangi kualitas gambar. Mas boleh cek di pasaran, umumnya gain sebuah booster berada pada posisi 30 s.d 40 db, tapi harganya bisa dalam kisaran 300rb s.d 4jt. Sebuah booster dg harga 500rb ada yg punya gain 35db, demikian juga booster yg harganya 3jt, gainya juga 35db, Kenapa???, karena booster 2 type bagus bisa menaikan kekuatan sinyal tanpa mengurangi kualitas gambar.
    Contoh yg jelas pada booster merek matrix Type EM & ES, gainya sama, tapi harganya beda 2x.
    Booster mazda mini yg mas pake hanya bagus paling banyak utk 2 lapis, setelah itu gambar akan makin jelek. Jadi utk menjawab booster apa yg plg bagus disentral, itu sgt tergantung kepada rencana jaringan kita dan pengembanganya lebih lanjut. Kalo mas punya planing 5km, paling tidak harus dicapai dg 20 booster. Utk bisa mencapai kualitas yg terjamin sampai ke ujung, bisa kita susun sbg berikut.
    head end + 6 booste(a) + 13 Booster(b) + 3 Booster(c)
    kalo pada merek matrix (sy bukan agen matrix) kira2
    Booster A = Type EL (>2jt)
    Booster B = Type EM (1.2jt)
    Booster C = Type Es (600rb)
    Jadi disini kita tidak hanya mempermasalahkan booster central, percuma di central ada 1 booster bagus, dan diluar ada berlapis lapis booster jelek.

    Sy sarankan pake ac90v sj, mungkin masalah gambar bergaris, karena mas salah dalam menggabungkan antara RF & AC, mmg nya pake apa?

    Semua Splitter Type Outdoor bisa di aliri listrik.

    Utk memberi tegangan booster di central bisa sebelum atau sesudahnya, yg penting harus pake POWER INSECTOR (tak bisa pake splitter)

    Nambah Chanel??
    Makanya sy selalu posting di forum,kalau kita merancang usaha tv kabel, kita harus punya plan yg mantap, misalnya dalam hal pemakaian frekwensi.
    Kalo kita sudah memasang 20 booster di jaringan, tiba2 kita menambah frekw baik diatas maupun di bawah, maka seharusnya kita harus menseting ulang tiap2 booster, termasuk posisinya mungkin harus di rubah.
    Maka dari itu dari awal walau kita baru mulai 10 chanel, tapi kita sudah harus mengunci frekw bawah & Frekw Atas.
    Misalnya kita berencana samapai 45chanel, dana baru ada modal 10 chanel, maka seharusnya kita sudah memekai frekw paling bawah dan frekw paling atas, dalam hal ini bisa kita mulai dg S1, S2, S10, S12, S15, S20, S25, S31, S36, S37 (total hanya 10 chanel), nanati jika ada penambahan chanel tinggal di masukan di tengah2 yg masih kosong, sehingga kekuatan sinyal yg ada di pelanggan tak pernah berubah, demikian juga booster tak perlu di setting ulang.
    Kalau kurang jelas bisa hub sy di 0812 7053617

  227. bert says:

    Saluut buat bos Hardy.Its Perfect.

  228. alec says:

    hallo pak har, sucses buat usahanya maju terus,and thank yg udah banyak ngebantu dgn motifasi buat pemula yg pengen terjun disini. sebelmnya ne cuma ikut2 di forum eh dapet kabar satelit bakal ganti,dengan PALAPA D yg baru lantas decoder siaran lokal yg free bakal ilang dong,trus apa dah ada pengganti decoder ,kira2 buln ato taon kapan bakal berubah,thanks

  229. maihardi@yahoo.com says:

    halo mas alec, sebetulnya pergantian satelit itu biasa sj, dan itu pun masih 1 th lagi, Palapa C kadaluarsa th 2011, palapa d rencena dipasang di langit setelah pemilu nanti. tapi yg masalah, waktu transisi itu perpindahan posisi palapa c ke lokasi yg sulit yaitu di 150,5. Dg posisi begini antena harus tinggi agar tak ada yg menutupi.
    Mudah-mudahan sj siaran lokal pada pindah ke sat telkom

  230. alec says:

    pak har,thanks infonya nah andai saja siaran lokal pindh ke sat telkom apa masih mungkin free ato seperti telkom vision yg pake voucer,wahhh biaya operasianal gue jadi tambah dong.thanks

  231. budi@yahoo.com says:

    Mas Alec, itukan hanya perkiraan sj,kalaupun plp-c pindah ke 150.5e kan masih bisa ditangkap, walau posisi payungnya agak susah, tenang sj belanda masih jauh

Leave a Reply

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

%d bloggers like this: